IMF: Tahun 2018, Ekonomi Indonesia 5,3 Persen

IMF: Tahun 2018, Ekonomi Indonesia 5,3 Persen

Ilustrasi - Wisatawan memilih beragam produk kerajinan Pantai Kuta, Bali, Kamis (14/9). Antara Bali/Nyoman Budhiana/nym/2017. (edm)

Jakarta (Antara) - Dana Moneter Internasional (Internasional Monetary Fund/IMF) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,3 persen pada 2018 karena disumbang meningkatnya kontribusi ekspor dan investasi.

Pimpinan Misi IMF untuk Indonesia Luis E. Breur dalam pernyataan tertulis di Jakarta, Rabu, mengatakan permintaan domestik juga akan meningkat sejalan dengan pertumbuhan kredit perbankan.

Namun, meningkatnya permintaan domestik itu masih dalam laju moderat. "Perekonomian Indonesia terus berjalan dengan baik, didukung oleh kebijakan makroekonomi yang hati-hati, peningkatan pertumbuhan ekonomi global dan harga komoditas, dan upaya berkelanjutan untuk memperkuat daya saing," ujar Breur.

Breur baru saja memimpin tim IMF untuk mengevaluasi perekonomian Indonesia. Kunjungan evaluasi dilakukan pada 1-14 November 2017. Dalam kunjungan penilainnya, IMF berdiskusi dengan perwakilan pemerintah, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan perwakilan sektor swasta.

Dalam kesimpulan diskusi untuk  "2017 Article IV Consultation" itu, IMF memperkirakan laju ekonomi Indonesia akan berlanjut bertumbuh menjadi 5,3 persen pada 2018 setelah tumbuh 5,1 persen pada 2017. (*)
Pewarta :
Editor: Edy M Yakub
COPYRIGHT © ANTARA 2017