Polres Magetan imbau pemudik waspadai lima jalur rawan kecelakaan

Polres Magetan imbau pemudik waspadai lima jalur rawan kecelakaan

Jalur Sarangan di Plaosan, Magetan Jawa Timur yang padat saat liburan Lebaran tiap tahun. (Dok Antara)

Magetan (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Magetan, Jawa Timur mengimbau para pemudik yang melintasi Kabupaten Magetan untuk mewaspadai lima jalur di wilayah setempat yang rawan terjadi kecelakaan lalu lintas dan macet terlebih saat masa angkutan Lebaran 2019 berlangsung.

"Polres Magetan mencatat ada lima jalur di wilayah setempat yang rawan laka dan macet. Untuk itu kami meminta pemudik selalu waspada karena jelang lebaran dan pasca-lebaran volume kendaraan meningkat," ujar Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Magetan AKP Himmawan Setiawan kepada wartawan, Jumat.

Pihaknya merinci lima jalur rawan kecelakaan atau "blcak spot" tersebut adalah jalur Mojosemi-Sarangan di Kecamatan Plaosan yang merupakan jalur alternatif antarprovinsi yang menghubungkan Magetan, Jawa Timur dengan Karanganyar, Jawa Tengah dengan melintasi lereng Gunung Lawu.

Di jalur tembus Jatim dengan Jateng tersebut kondisi jalan menanjak serta menurun tajam. Selain itu juga berbelok-belok yang jika pengemudi tidak mahir, sering menimbulkan kecelakaan.

Jalur lain yang perlu diwaspadai adalah titik di Kecamatan Karangrejo di jalur yang menghubungkan Magetan dengan Kabupaten Ngawi dan Solo, Jawa Tengah. Kemudian titik di Kecamatan Maospati merupakan jalur lalu lintas padat yang menghubungkan Magetan dengan Kabupaten Madiun.

Selain itu, juga jalur Magetan-Kawedanan yang merupakan jalur alternatif berlalu lintas padat yang menghubungkan Magetan dengan Kabupaten Madiun dari sisi selatan.

Polres Magetan juga mewaspadai sejumlah titik rawan macet di wilayahnya. Di antaranya di jalan raya Parang-Poncol dan juga Magetan-Plaosan yang merupakan jalur wisata.

Yakni jalur wisata Telaga Sarangan, Telaga Wahyu, petik kebun stroberi, taman wisata Genilangit, dan masih banyak lagi lainnya.

"Titik macet biasanya ada di Plaosan dan Poncol. Sebab jalur itu merupakan jalur wisata," katanya.

Baca juga: Kapolri terapkan "body system", lindungi aparat di jalur mudik
Baca juga: Pemudik manfaatkan ruang laktasi di Terminal Kalideres
Baca juga: Pemudik setia gunakan bus karena punya sensasi tersendiri
Pewarta : Louis Rika Stevani
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019