Etnis Tionghoa Manado prosesi sembahyang sambut Imlek

Etnis Tionghoa Manado prosesi sembahyang sambut Imlek

Ilustrasi - Warga keturunan Tionghoa membawa sesaji untuk sembahyang di Klenteng Boen San Bio guna memperingati hari raya Imlek 2567 di Tangerang, Banten, Senin (8/2/2016). (ANTARA FOTO/Lucky R.)

Manado (ANTARA News) - Menyambut Hari Raya Imlek 2569 Kongzili, masyarakat etnis Tionghoa di Manado melakukan berbagai prosesi sembahyang di tempat ibadah Tri Dharma.

"Imlek merupakan perayaan keagamaan yang tertera dalam kitab suci, dan karena agama ini berasal dari Tiongkok, maka budaya dari negeri Tirai Bambu juga kental ada di dalamnya," kata Ketua Bidang Hukum Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia, Sofyan Jimmy Yosadi, di Manado, Rabu.

Yosadi mengatakan, ritual keagamaan di tempat ibadah umat itu sama, dimana seminggu sebelum Imlek sudah ada berbagai rangkaian dan ritual keagamaan dengan berdoa, serta melakukan tradisi Tionghoa lainnya.

Khusus untuk ritual keagamaan, kata Yosadi, umat akan melaksanakan sembahyang untuk leluhur di rumah masing-masing menjelang tahun baru pada pagi hari, dimana seluruh anggota keluarga akan berkumpul.

"Setelah sembahyang leluhur, umat yang ada di rumah masing-masing makan bersama dengan berbagai simbol dan tradisi khas Tionghoa, dengan maknanya masing-masing," katanya.



Kemudian pada malam hari, seluruh umat berkumpul di tempat ibadah tri dharma yang ada di Manado, sembahyang menjelang tahun baru, dan tradisinya memang petasan mercon dan lainnya.

Mercon itu, katanya, ada maknanya yang dimengerti umat dan wajib dilaksanakan untuk menyambut hari raya Imlek 2569 Kongzili, sehingga semuanya sehat sejahtera dan berbahagia menyambut tahun baru.

Sementara di tempat ibadah tri dharma Kwan Kong, terlihat berbagai persiapan sudah dilakukan umat, dan silih berganti datang melakukan sembahyang dalam menyambut hari raya tersebut.


Pewarta : Joyce Hestyawatie B.
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2018