BPBD Boyolali imbau hindari aktivitas penambangan di lereng Merapi

BPBD Boyolali imbau hindari aktivitas penambangan di lereng Merapi

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boyolali Widodo Munir saat memberikan keterangan imbauan aktivitas penambangan lereng Merapi, di Kantor BPBD Boyolali, Selasa (7/12/2021). ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.

Boyolali (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boyolali Provinsi Jawa Tengah mengimbau masyarakat untuk menghindari aktivitas penambangan di wilayah sungai yang berhulu dari puncak Gunung Merapi, selama musim hujan ekstrem.

BPBD sudah mendiskusikan agar masyarakat untuk sementara menghindari aktivitas penambangan di wilayah sungai yang berhulu dari Gunung Merapi dimana pun di wilayah Boyolali, kata Kepala BPBD Kabupaten Boyolali Widodo Munir, usai acara Kongres III Forum Pengurangi Resiko Bencana (FPRB) Kabupaten Boyolali, di Kantor BPBD Boyolali, Selasa.

Karena, kata Widodo Munir, pada musim hujan saat ini sulit dideteksi datangnya lahar dingin seperti di Kali Apu Selo Boyolali atau Kali Woro di wilayah Klaten, di Kali Boyong Sleman dan lainnya.

Widodo Munir mengatakan imbauan tersebut sudah disampaikan dan harapannya masyarakat dapat menindaklanjuti kewaspadaannya. Masyarakat harus menyadari karena puncak musim hujan terjadi sekitar bulan Januari 2022. Artinya, sekarang sudah terjadi lahar dingin berpotensi mengalir di beberapa sungai di sekitar Gunung Merapi.

"Kami minta kesadaran masyarakat baik di lereng Gunung Merapi maupun daerah lainnya di Boyolali untuk tidak melakukan penambangan rakyat yang pengendaliannya melalui imbauan-imbauan seperti ini. Potensi yang berbahaya di Boyolali saat ini, adanya lahar dingin dari puncak Merapi," katanya.

Baca juga: BPBD Boyolali kembangkan sistem informasi kebencanaan

Baca juga: BPBD Boyolali bantu 10 tangki air bersihkan abu Merapi desa terdampak


Musim hujan saat ini, sudah menuju ke puncak sehingga dari hari ke hari hujan semakin lebat. Oleh karena itu, masyarakat diminta untuk menghindari kemungkinan terjadinya, banjir, tanah longsor, dan angin ribut, katanya.

Menyinggung perkembangan aktivitas Merapi, kata dia, BPBD Boyolali setiap minggu selalu menerima informasi perkembangan aktivitas Gunung Merapi dari Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, kemudian diteruskan kepada camat terkait perkembangannya.

Menurut dia, perkembangan status aktivitas Merapi hingga saat ini, sudah di level III atau siaga, tetapi berdasarkan pantauan dari BPPTKG potensi kerawanan bencana mengarah ke barat daya antara lain Kali Boyong (Sleman), dan sebagian Kali Woro (Klaten).

Namun, di wilayah Boyolali dari pantauan BPPTKG rawan bencana masih relatif aman.

Kendati demikian, pihaknya terus menyampaikan informasi dari BPPTKG termasuk kondisi iklim yang disampaikan setiap hari kepada camat agar warga masyarakat di Boyolali waspada dan berjaga-jaga. Jika turun hujan sangat lebat ada kemungkinan potensi gugur material yang menutup kawah Merapi meningkat.

Baca juga: Erupsi Merapi tidak sampai ganggu aktivitas warga Selo di Boyolali

Baca juga: BPBD: banjir Boyolali-Solo sudah surut
Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021