500 ribu vaksin AstraZeneca bantuan Australia tiba di Indonesia

500 ribu vaksin AstraZeneca bantuan Australia tiba di Indonesia

Petugas memeriksa kargo yang berisi 500 ribu vaksin jadi COVID-19 AstraZeneca tahap ke-51 bantuan dari pemerintah Australia saat tiba di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (8/9/2021). ANTARA/HO-Kominfo/InfoPublik/Amiriyandi/aa.

Jakarta (ANTARA) - Indonesia telah menerima dukungan vaksin AstraZeneca sebanyak 500 ribu dosis melalui mekanisme berbagi vaksin (dose-sharing) bilateral dari Pemerintah Australia dalam kedatangan vaksin tahap ke-51.

"Batch pertama dari Australia tiba 2 September lalu sebesar 500 ribu dosis vaksin AstraZeneca," ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dalam keterangan tertulis, Jakarta, Rabu.

Menurut dia, batch kedua ini tiba sehari sebelum Pertemuan 2+2 (Menlu-Menhan) antara kedua negara digelar di Jakarta.

"Kedua negara terus berupaya memperkuat Kemitraan Strategis Komprehensif, termasuk dalam situasi penuh tantangan seperti pandemi COVID-19," kata Menlu Retno.

Kedatangan vaksin kali ini merupakan bagian dari rencana dukungan 2,5 juta dosis vaksin dari Australia bagi masyarakat Indonesia untuk tahun 2021.

Baca juga: Indonesia peroleh 225,4 juta dosis vaksin dalam 50 kali kedatangan

Pemerintah Australia juga telah berkomitmen untuk memberikan dukungan pengadaan vaksin untuk Indonesia senilai 77,1 juta dolar Australia (Rp810 miliar) yang akan disalurkan melalui UNICEF.

"Atas nama pemerintah Indonesia, saya sampaikan terima kasih kepada Pemerintah dan rakyat Australia atas dukungan kerja sama penanganan COVID-19. Thank you Australia!" kata Menlu.

Dengan kedatangan vaksin ini, secara keseluruhan Indonesia telah menerima sebanyak 225,9 juta dosis vaksin dari berbagai merk, baik yang masih dalam bentuk curah (bulk) atau vaksin jadi.

Vaksin yang sudah diterima itu terdiri dari vaksin Sinovac dalam bentuk jadi sebanyak 33 juta dosis dan dalam bentuk bulk sebanyak 153,9 juta, AstraZeneca 20 juta dosis, Moderna 8 juta dosis, Pfizer 2,75 juta dosis, dan Sinopharm sebanyak 8,25 juta dosis.

Baca juga: Indonesia terima 207.000 dosis vaksin AstraZeneca
Baca juga: Indonesia terima 500 ribu vaksin COVID-19 dari Australia
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021