Wagub DKI: Progres pembangunan JIS sangat baik, tahun depan dipakai

Wagub DKI: Progres pembangunan JIS sangat baik, tahun depan dipakai

Pemandangan Waduk Cincin dari Stadion Jakarta International Stadium, Tanjung Priok, Jakarta Utara. ANTARA/Abdu Faisal/am.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria berharap Jakarta International Stadium sudah dapat dipergunakan pada tahun 2022 mengingat proges pembangunan sejauh ini sangat baik.

"Pembangunan JIS sangat baik progresnya, insyaAllah sesuai jadwal seperti harapan kita, tentu tahun depan harapan kita sudah bisa digunakan," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Kamis malam.

Lebih lanjut, Riza menyebut bahwa tidak ada kendala berarti yang dihadapi dalam pembangunan JIS.

Baca juga: Jakpro: 26 kafe tak berizin yang ditertibkan tidak masuk RAP

"JIS sangat membanggakan ya, sejauh ini tidak ada kendala yang berarti yah, InsyaAllah tahun depan sudah bisa digunakan," ucapnya.

Sebelumnya, ANTARA mendapat informasi bahwa Badan Usaha Milik Daerah Provinsi DKI Jakarta PT Jakarta Propertindo (Perseroda) atau Jakpro selaku pelaksana proyek pembangunan JIS terus menyelesaikan pekerjaan stadion secara simultan, mulai dari yang teknis sampai non-teknis.

Manajer Proyek JIS Arry Wibowo mengatakan pada Selasa (24/8) bahwa persiapan yang dilakukan Jakpro dan Konsorsium KSO meliputi penyelesaian pemasangan atap, fasad, hingga tribun penonton.

Baca juga: Pemkot Jakut ratakan bangunan liar di Kampung Bayam dengan alat berat

"Untuk konstruksi, kami terus berjalan sampai Minggu ke-103 sudah berjalan. Progres akumulatif mencapai 68 persen. Ini overall ya untuk akumulatif," ujar Arry saat ditemui ANTARA di lokasi pembangunan JIS.

Salah satu fasilitas di JIS, yakni lapangan latih sudah rampung dikerjakan dan dapat digunakan pada September 2021 mendatang. Nantinya JIS akan terintegrasi dengan berbagai moda transportasi massal yang nyaman, seperti KRL, BRT Transjakarta hingga LRT.

Sebagai stadion ramah lingkungan (green building) dengan predikat Platinum pertama di Indonesia, JIS juga menerapkan teknologi yang bersifat hemat energi pada fasad yang terpasang mengitari dinding stadion.

Baca juga: Jakpro ambil strategi agar pembangunan JIS tuntas tepat waktu

Selain itu, juga diterapkan teknologi panel surya dan zero run off, dilengkapi dengan konsep water conservation atau penghematan penggunaan air, dan penyediaan sensor monitoring karbondioksida pada ruangan-ruangan yang memiliki kepadatan tinggi.

Untuk lahan parkir, nantinya Jakarta International Stadium akan menyediakan secara terbatas. Sebab Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menginginkan konsep JIS sebagai lokasi dimana terdapat transportasi massal terintegrasi agar dapat mengurangi kepadatan lalu lintas di wilayah Jakarta Utara.

Arry mengatakan kapasitas tempat parkir yang tersedia hanya bisa menampung 1.200 kendaraan dan 76 bus. Tapi untuk mengantisipasi event besar seperti Piala Dunia dan lain-lain, JIS juga menyiapkan kantong-kantong parkir di lokasi sekitar stadion, seperti misalnya di Taman Impian Jaya Ancol dan Pekan Raya Jakarta Kemayoran.

"Kami tahu (kapasitas JIS) 82.000 penonton itu sangat besar ya. Harus dipikirkan dengan benar untuk manajemen kepadatan lalu lintasnya," pungkas Arry.
Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021