Kasus kematian COVID-19 di Kota Sorong tinggi, namun tidak dilaporkan

Kasus kematian COVID-19 di Kota Sorong tinggi, namun tidak dilaporkan

Proses pemakaman jenazah COVID-19 di pekuburan COVID-19 kota Sorong, Provinsi Papua Barat. ANTARA/Ernes Broning Kakisina.

Sorong (ANTARA) - Angka kematian pasien COVID-19 di kota Sorong, Provinsi Papua Barat, cukup tinggi, namun tidak dilaporkan secara detail kepada Satgas Papua Barat untuk dimasukkan ke data nasional.

Penelusuran Antara, Selasa, mendapatkan data pasien COVID-19 yang meninggal dunia sejak 15 - 25 Juli 2021 sebanyak 34 orang, namun belum dilaporkan kepada Satgas Papua Barat untuk dimasukkan ke dalam data nasional.

Data kematian pasien COVID-19 tersebut yakni 15 Juli 2021 sebanyak 3 orang meninggal dunia, 16 Juli sebanyak 3 orang, 17 Juli sebanyak 2 orang, 18 Juli sebanyak 2 orang, 19 Juli sebanyak 1 orang, dan 20 Juli sebanyak 4 orang.

Selanjutnya pada 21 Juli 2021 sebanyak 3 orang meninggal dunia, 22 Juli sebanyak 2 orang, 23 Juli sebanyak 4 orang, 24 Juli sebanyak 4 orang, dan 25 Juli sebanyak 6 orang.

Baca juga: Kota Sorong tambah 36 pasien COVID-19

Baca juga: Kota Sorong tambah 192 pasien COVID-19


Juru Bicara Satgas COVID-19 Papua Barat dokter Arnold Tiniap saat dikonfirmasi di Manokwari, Selasa, mengatakan bahwa pihaknya belum menerima laporan kematian pasien COVID-19 sebanyak itu dari Kota Sorong.

Dia mengatakan bahwa seharusnya Dinas Kesehatan Kota Sorong melaporkan data kematian pasien COVID-19 sedetail mungkin sesuai fakta lapangan tidak menutup-nutupi sehingga masyarakat tahu dan waspada.

"Data kematian harus dilaporkan secara benar sesuai dengan fakta agar masyarakat tahu dan waspada serta tidak menganggap COVID-19 ini hal yang biasa-biasa saja," ujarnya.

Selain itu, kata dia, data tersebut juga dapat dijadikan acuan dalam mengambil kebijakan penanganan COVID-19 di Papua Barat.*

Baca juga: Jangan terhasut, warga Papua Barat diimbau tak menolak vaksin COVID-19

Baca juga: Penggali kubur COVID-19 Kota Sorong kelelahan, banyak pasien meninggal
Pewarta : Ernes Broning Kakisina
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021