Kemenhub optimalkan dua trayek tol laut untuk tingkatkan pelayanan

Kemenhub optimalkan dua trayek tol laut untuk tingkatkan pelayanan

Dokumentasi - KM Logistik Nusantara 5 sandar di Pelabuhan Dumai yang perdana bongkar muat peti kemas internasional.  ANTARA/Abdul Razak.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) meningkatkan pelayanan angkutan barang dengan mengoptimalkan dua trayek kapal tol laut di wilayah Indonesia, yaitu trayek T-3 dan T-19.

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut Antoni Arif Priyadi mengatakan jaringan pelayaran tol laut pada trayek T-3 terdapat rute pelabuhan singgah baru yaitu Pelabuhan Patimban. Dengan demikian trayek T-3 yang baru adalah melayani rute Pelabuhan Tanjung Priok-Patimban-Kijang-Tarempa-Pulau Laut-Selat Lampa-Subi-Serasan-Midai-Tanjung Priok.

“Penambahan rute tol laut dari Pelabuhan Patimban ini merupakan upaya untuk melayani pengiriman barang dari wilayah Jawa Barat terutama daerah Subang dan sekitarnya ke wilayah luar Pulau Jawa dengan menggunakan kapal logistik Nusantara 04,” kata Antoni Arif Priyadi dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Senin.

Antoni mengatakan perubahan trayek pelayaran tol laut itu tertuang dalam Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Laut Nomor. KP. 729/DJPL/2021 tanggal 14 Juli 2021 tentang Perubahan Kedua Atas Keputusan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Nomor. AL. 869/DJPL/2020 tentang Penetapan Jaringan Trayek Penyelenggaraan Kewajiban Pelayanan Publik Untuk Angkutan Barang di Laut Tahun 2021.

Lanjut dia, pada trayek T-19 terdapat penambahan pelabuhan singgah yaitu Pelabuhan Pomako. Dengan penambahan pelabuhan singgah ini maka trayek pelayaran tol laut T-19 akan melayani pelayaran dari Pelabuhan Merauke-Pomako-Kokas-Sorong-Depapre/Jayapura-Biak/Korido-Merauke.

Ia juga mengatakan penambahan pelabuhan singgah di Pelabuhan Pomako pada trayek T-19 adalah guna melayani pengiriman komoditas beras dari wilayah Merauke ke wilayah Pomako secara langsung. Sebab sebelumnya belum ada rute kapal tol laut yang secara langsung dari Pelabuhan Merauke ke Pomako.

“Dengan adanya perubahan trayek tol laut, pemerintah berharap akan lebih meningkatkan efisiensi dan efektivitas kelancaran pelaksanaan program tol laut khususnya dalam rangka menunjang pendistribusian barang dan pengembangan ekonomi di daerah-daerah terpencil, belum berkembang serta dalam upaya menurunkan disparitas harga antara wilayah Indonesia bagian barat dengan Indonesia bagian timur," pungkasnya.

Sebagai informasi, perubahan atau revisi trayek tol laut pada kedua dimaksud, adalah sebagai langkah tindak lanjut atas usulan perubahan trayek dari Kepala Dinas Perhubungan Propinsi Papua Nomor. 552.1/974/PHB tanggal 14 Juni 2021 tentang Usulan Penambahan Trayek Tetap Tol Laut Tahun Anggaran. 2021 Propinsi Papua, dan Surat Kepala Dinas Perhubungan Propinsi Jawa Barat Nomor. 2296/PH.03.01/T.Laut tanggal 22 Juni 2021 Propinsi Jawa Barat.

Baca juga: Program Tol Laut diminati para pengusaha muda di Papua
Baca juga: Luhut dorong inovasi untuk tingkatkan muatan balik tol laut
Baca juga: Pandemi, Pelni perlu berdayakan tol laut penuhi kebutuhan logistik
Pewarta : Adimas Raditya Fahky P
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021