Ayah Harry Maguire cedera tulang rusuk terinjak-injak di Wembley

Ayah Harry Maguire cedera tulang rusuk terinjak-injak di Wembley

Bek timnas Inggris Harry Maguire setelah sukses mengeksekusi adu penalti dalam final EURO 2020 melawan Italia di Stadion Wembley di London, 11 Juli 2021. ANTARA/AFP/Laurence Griffiths.

Jakarta (ANTARA) - Bek timnas Inggris Harry Maguire mengatakan ayahnya mengalami cedera tulang rusuk dan kesulitan bernapas setelah terinjak-injak suporter saat terjadi keributan di Stadion Wembley sebelum final Euro 2020 melawan Italia.

Pendukung bentrok satu sama lain dan ofisial dengan menjebol batas keamanan dan menyerbu area perimeter Wembley sebelum pertandingan yang dimenangkan Italia lewat adu penalti itu mulai Minggu.

Polisi Inggris mengungkapkan 19 petugasnya terluka sementara 86 orang termasuk 53 orang di TKP telah ditangkap.

Baca juga: Polisi tangkap 49 orang usai kericuhan di final Euro 2020
Baca juga: Sudah gagal juara, Inggris diselidiki UEFA terkait final Euro 2020


Badan sepak bola Eropa UEFA membuka penyelidikan disipliner dan mendakwa Asosiasi Sepak Bola Inggris atas terjadinya keributan itu.

"Saya kira dia terlibat dalam penyerbuan dan menderita luka pada tulang rusuknya. Saya sudah berbicara dengannya, dia mengaku menakutkan," kata Maguire kepada The Sun.

"Saya tak ingin ada yang mengalami hal itu saat menonton sepak bola, terutama final besar," sambung dia seperti dikutip Reuters.

FA pada Senin menyatakan akan melakukan tinjauan penuh terhadap pelanggaran keamanan dan mengutuk perilaku para penggemar yang memaksa memasuki stadion.

Baca juga: Kane akui luka Inggris akan terasa untuk beberapa waktu ke depan
Baca juga: Usain Bolt kutuk serangan terhadap trio algojo penalti Inggris
Baca juga: Inggris dan media lokalnya dikritik habis mantan bek timnas Italia
Pewarta : Jafar M Sidik
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021