Asosiasi: Omzet anjlok, PKL Yogyakarta berharap bantuan modal kerja

Asosiasi: Omzet anjlok, PKL Yogyakarta berharap bantuan modal kerja

Ilustrasi - PKL di sekitar pasar tradisional di Kota Yogyakarta. ANTARA/Eka AR.

Yogyakarta (ANTARA) - Asosiasi Pedagang Kaki Lima Indonesia (APKLI) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menyebutkan para Pedagang Kaki Lima (PKL) yang terdampak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di di provinsi itu membutuhkan stimulus modal kerja untuk bisa berjualan kembali.

"Kami berharap ada stimulan ekonomi sehingga mereka bisa beraktivitas berjualan seperti semula," kata Ketua APKLI DIY Mukhlas Madani saat konferensi pers secara virtual di Yogyakarta, Jumat.

Mukhlas menuturkan selama PPKM Darurat sebagian besar pedagang kali lima anggota APKLI libur berjualan. Kondisi ini membuat mereka terpuruk, bukan hanya mengalami penurunan omzet, bahkan telah mengalami defisit.

Sejumlah laporan mengenai penurunan omzet antara lain muncul dari para pedagang kaki lima di Kabupaten Bantul dan Gunung Kidul, yang  sama sekali tidak ada pembeli, sehingga omzet mereka pun merosot hingga 80 persen.

Kondisi serupa juga disampaikan para pedagang di kawasan Malioboro, Yogyakarta. Bukan hanya mengalami penurunan omzet, bahkan pendapatan mereka telah minus untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Baca juga: PKL Malioboro komitmen jalankan aturan PPKM

"Pedagang angkringan Malioboro telpon saya, bahkan bukan hanya omzet saja, tapi mereka sudah minus. Jadi situasi kaki lima kondisinya sangat terpuruk," kata dia.

Oleh sebab itu, menurut dia, selain membutuhkan ruang dan waktu, para pedagang kali lima juga membutuhkan stimulus permodalan dari pemerintah.

"Kalaupun tidak ada, diharapkan ada bantuan hidup seperti sembako. Memang sampai saat ini bantuan itu belum ada," kata dia.

Mukhlas menyebut jumlah pedagang kali lima anggota APKLI di lima kabupaten/kota di DIY mencapai 20.000 orang. Namun demikian, jumlah itu berkurang signifikan lantaran banyak yang sudah tidak berjualan karena terkendala modal selama pandemi.

"Keberadaan pedagang kaki lima strategis menurunkan angka pengangguran di Indonesia, khususnya di Yogyakarta. Kami berharap ada stimulan ekonomi sehingga mereka bisa beraktivitas berjualan seperti semula," ujar Mukhlas.

Baca juga: Pengunjung pasar tradisional di Yogyakarta anjlok hingga 75 persen
 
Pewarta : Luqman Hakim
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021