KJRI Kuching bantu pulangkan WNI dari Malaysia karena sakit

KJRI Kuching bantu pulangkan WNI dari Malaysia karena sakit

KJRI Kuching dalam kembali membantu memulangkan enam orang WNI dari Sarawak Malaysia ke Indonesia melalui PLBN Entikong. (Foto ANTARA/HO)

Pontianak (ANTARA) - Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kuching kembali membantu memulangkan dua Warga Negara Indonesia (WNI) asal Kalimantan Barat yang mengalami sakit dan empat orang lainnya yang hidup terlantar di Kuching, Malaysia melalui PLBN Entikong.

"Keenam WNI ini dua diantaranya dalam kondisi khusus (sakit) dan empat lainnya mengaku ingin pulang ke Indonesia karena hidup terlantar dan tidak memiliki biaya," kata Kepala KJRI Kuching Yonny Tri Prayitno saat dihubungi di Kuching, Sabtu.

Yonny menjelaskan, sebelumnya pada tanggal 22 Juni 2021, Misriah Hasan seorang perempuan WNI paruh baya asal Kubu Raya, Kalbar datang ke KJRI Kuching meminta bantuan agar dapat pulang ke Indonesia.

"Yang bersangkutan mengaku bekerja tidak menentu di Sarawak dan mengalami sakit yang diduga kanker, dan yang bersangkutan juga tidak memiliki dokumen perjalanan yang sah," katanya.

Baca juga: KJRI perkenalkan kuliner Nusantara di perguruan tinggi Hong Kong

Sehingga, KJRI Kuching menampung ibu Misriah sementara di Shelter KJRI Kuching untuk dibantu pemulangannya ke Indonesia dan pengurusan dokumen perjalanannya.

Ia menambahkan pada tanggal 18 Juni 2021, pihak Rumah Sakit Umum Sarawak juga telah menyerahkan seorang WNI/PMI yang terlantar dan telah menjalani rawatan di rumah sakit Sarawak atas nama Adam (laki-laki) asal Kabupaten Sambas, Kalbar.

"Pihak rumah sakit tersebut meminta bantuan KJRI Kuching untuk membantu proses kepulangannya ke Indonesia untuk melanjutkan pengobatan di Indonesia," ujarnya.

Dari informasinya, Adam sebelumnya ditangkap pihak Polisi Kuching, Sarawak akibat penggunaan obat terlarang dan dimasukkan ke Rumah Sakit untuk perawatan, karena statusnya sebagai warga asing yang terlantar, pihak rumah sakit menyerahkan yang bersangkutan kepada KJRI Kuching untuk dipulangkan dan selanjutnya dilakukan pengobatan lanjutan di Indonesia.

"Kami pun segera bantu menyelesaikan dokumen perjalanan yang bersangkutan sebelum proses pemulangan," kata Yonny.

Kemudian KJRI Kuching juga membantu empat WNI/PMI terlantar di daerah Kuching yang datang dan juga minta bantuan untuk proses kepulangannya ke Indonesia. Keempat WNI tersebut adalah tiga laki-laki, yakni Mustafa Kamridz Tuhulele asal Ambon (Maluku), Peri Permata Putra asal Tasikmalaya (Jawa Barat), Eko Ramadhani Lohom asal Bengkayang (Kalbar), dan Mayuna (Perempuan) asal Kubu Raya, Kalbar.

"Mereka berempat mengaku ingin pulang ke Indonesia dan tidak memiliki biaya dan tidak memiliki dokumen yang sah. Sambil menunggu proses penyelesaian dokumen perjalanannya, mereka ditampung sementara di Shelter KJRI Kuching," ujarnya.

Yonny menambahkan, keenam WNI kondisi khusus tersebut pada hari ini dipulangkan ke Indonesia melalui PLBN Entikong, Kabupaten Sanggau Kalbar. Sebelumnya mereka telah melakukan tes COVID-19 di RS KPJ Kuching dengan hasil negatif.

"Proses kepulangan mereka berjalan lancar, di PLBN Entikong mereka diterima Satgas Pemulangan WNI/PMI. Selanjutnya mereka akan dipulangkan ke kampung halamannya setelah menjalani protokol pencegahan COVID-19," katanya.

Baca juga: KJRI Kuching bantu pulangkan tiga WNI korban judi online
Pewarta : Andilala dan Slamet Ardiansyah
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021