Satgas berlakukan jam malam di zona merah COVID-19 Gandaria Selatan

Satgas berlakukan jam malam di zona merah COVID-19 Gandaria Selatan

Warga beraktivitas di zona merah COVID-19 RT 006 RW 01, Gandaria Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan, Senin (21/6/2021). Satgas Penanganan COVID-19 melaporkan kasus konfirmasi positif hingga Senin (21/6/2021) pukul 12.00 WIB bertambah 14.536 kasus sehingga total seluruhnya menjadi 2.004.445 kasus. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas (Satgas) Kelurahan Gandaria Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan memberlakukan jam malam di RT06/RW01 yang masuk ke dalam zona merah COVID-19 selama masa pembatasan skala mikro.

"Seluruh areal masuk RT 06 ini akses masuknya cuma satu, keluar masuk diperketat, penjagaan dari petugas tiga pilar tiap malam," kata Kepala Polsek Cilandak Komisaris Polisi Agung Permana di Gandaria Selatan, Selasa.

Baca juga: Dishub DKI batasi jam operasional angkutan umum selama PPKM Mikro

Adapun petugas tiga pilar yang melakukan penjagaan di lingkungan tersebut adalah personel Babinsa, Bhabinkamtibmas, dan Satpol PP Kelurahan Gandaria Selatan.

Mereka bertugas bergiliran selama 24 jam dibagi dalam tiga waktu tugas atau sif masing-masing delapan jam.

Dia menjelaskan warga di lingkungan tersebut tidak bisa bebas keluar masuk dengan batasan waktu hingga 20.00 WIB kecuali kebutuhan mendesak.

Baca juga: Cegah kerumunan, Polda Metro batasi akses di kawasan kuliner

Pasalnya, lanjut dia, ada 16 orang positif COVID-19 di permukiman warga di Jalan Madrasah itu dengan tiga orang di antaranya dirawat di rumah sakit dan sisanya menjalani isolasi mandiri.

Petugas, kata dia, akan memberikan teguran keras jika ada warga setempat yang melanggar aturan pembatasan tersebut.

"Yang masuk ditanya dulu dan dicek suhu tubuh. Kalau melanggar kami berikan teguran keras. Kalau tidak diintervensi, maka kasus akan terus bertambah," imbuh Agung.

Baca juga: Tiga pilar Jakpus bahas hukuman dan pasal untuk pelanggar prokes

Sementara itu, Camat Cilandak Mundari mengatakan di wilayahnya jumlah kasus positif COVID-19 mencapai 436 kasus, sebanyak 51 di antaranya berada di Kelurahan Gandaria Selatan.

Di Cilandak, kata dia, hanya RT06/RW01 di Jalan Madrasah, Gandaria Selatan yang tercatat masuk zona merah karena 16 warga positif COVID-19 dalam satu lingkungan.

"Kami tetap terus memantau dan memperkuat masalah 'lockdown' mikro dengan berbagi tugas dengan warga juga selama 24 jam dibagi tiga sif," katanya.

Sementara itu, Kepala Puskesmas Gandaria Selatan Putri Atmayanti dalam kesempatan yang sama menambahkan dari 75 RT di kelurahan itu sebanyak 55 RT masuk zona hijau, zona kuning mencapai 17 RT, zona oranye ada dua RT dan zona merah ada satu RT per Selasa ini.

Adapun pengelompokan zona hijau, kata dia, berarti tidak ada kasus positif COVID-19 kemudian zona kuning artinya satu sampai dua rumah penghuninya positif COVID-19 tiap RT.

Kemudian, zona oranye yakni kasus positif ditemukan di tiga hingga lima rumah dalam satu RT dan zona merah lebih dari lima rumah dalam satu RT.

"Di Gandaria Selatan kebanyakan klaster keluarga, sumbernya mobilitas tinggi misalnya para karyawan yang kontak dengan rekan kerja positif kemudian ke rumah menukarkan ke keluarganya," ucapnya.
Pewarta : Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021