Mulai Juli Turki hapus lebih banyak pembatasan COVID-19

Mulai Juli Turki hapus lebih banyak pembatasan COVID-19

Presiden Turki Tayyip Erdogan menerima suntikan vaksin penyakit CoronaVac coronavirus (COVID-19) Sinovac di Rumah Sakit Kota Ankara, Turki, 14 Januari 2021. ANTARA/Murat Cetinmuhurdar / Kantor Pers Kepresidenan/pri. (via REUTERS/MURAT CETINMUHURDAR/PPO)

Istanbul (ANTARA) - Turki akan menghapus lebih banyak pembatasan COVID-19 mulai Juli mendatang, demikian Presiden Tayyip Erdogan pada Senin (21/6) setelah jumlah kasus harian COVID-19 di negara itu turun sekitar 5.000 kasus.

Penguncian yang diberlakukan pada Minggu serta pembatasan jam malam 1900 GMT pada akhir pekan akan dihapus mulai 1 Juli, kata Erdogan usai rapat kabinet pemerintah.

"Pembatasan angkutan umum juga akan dihapus dan lembaga publik akan kembali ke jam normal," katanya.

Turki mulai menghapus pembatasan COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir, membatasi penguncian hingga Minggu serta membuka restoran dengan kapasitas pengunjung terbatas, setelah kasus harian mulai turun dari puncaknya di atas 60.000 kasus pada April.

Baca juga: Varian Inggris sumbang 75 persen dari semua kasus COVID di Turki
Baca juga: Guru di Turki akan divaksin jelang pembukaan sekolah pada awal Maret


Ankara berharap bahwa penurunan kasus, yang dibarengi dengan percepatan program vaksinasi menjadi sekitar 1,5 juta dosis sehari, akan mulai membantu pemulihan sektor pariwisata.

Peningkatan signifikan pada tingkat vaksinasi juga memunculkan harapan kinerja ekonomi yang kuat pada paruh kedua tahun ini, dengan JP Morgan pekan lalu merevisi perkiraan pertumbuhan setahun penuh menjadi 6,8 persen, mengutip laju vaksinasi.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, tercatat 5.294 kasus dan 51 kematian baru COVID-19 pada Senin.

Presiden juga menuturkan musik, seperti konser, hanya akan diizinkan hingga tengah malam. Hal itu menuai reaksi keras di kalangan media sosial, di mana masyarakat menganggapnya sebagai langkah ideologi pemerintah yang akan mengintervensi gaya hidup.

"Kami memundurkan batas waktu untuk musik hingga tengah malam, jangan tersinggung, tetapi tidak ada satu pun yang berhak mengganggu siapa pun di malam hari," kata Erdogan, tanpa penjelasan lebih lanjut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki kembali longgarkan aturan COVID-19
Baca juga: Turki "lockdown" total mulai 29 April untuk kekang penyebaran COVID
Baca juga: Turki catat kasus, kematian harian COVID tertinggi sejak awal pandemi
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021