BMKG catat periode Januari-11 Mei 2021 terjadi 142 gempa di Samosir

BMKG catat periode Januari-11 Mei 2021 terjadi 142 gempa di Samosir

Ilustrasi gempa di Samosir (ANTARA/HO)

Medan (ANTARA) - Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Wilayah 1 Medan mencatat terjadi 142 gempa bumi di Kabupaten Samosir, Sumatera Utara dari Januari hingga 11 Mei 2021.

Kepala Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) Wilayah I Medan, Hartanto di Medan, Selasa, mengatakan monitoring kejadian gempa bumi di Samosir tersebut terus dilakukan, mengingat seringnya terjadi gempa di daerah itu.

"Hari ini saja ada 44 kali kejadian gempa bumi di Samosir sehingga total dari Januari hingga 11 Mei 2021 ada 142 kejadian gempa," katanya.

Baca juga: Penelitian awal gempa Samosir digagas bersama BMKG-USK-Aceh Besar

Kordinator Data dan Informasi BBMKG Wilayah I Medan, Eridawati menjelaskan berdasarkan hasil analisis dan monitoring, gempa Samosir dikatakan cukup unik, karena frekuensi kegempaannya sering terjadi dan berulang-ulang dan bersifat sangat lokal.

Kondisi itu menggambarkan jenis kegempaan di kawasan Samosir dikategorikan "swarm" dan variasi magnitudonya relatif kecil di bawah Magnitudo 4. Untuk sebaran epicenternya terkonsentarasi di Kecamatan Palipi, Nainggolan dan Pangunguran.

Baca juga: Samosir diguncang 63 gempa dangkal sejak Januari 2021

Staf analisis Pusat Gempabumi Regional I, Lewi Ristiono, menjelaskan distribusi gempa yang terjadi sangat banyak dan dapat dikategorikan dalam gempa swarm yang terjadi berulang-ulang dan sangat lokal.

Sumber kegempaan diasumsikan bersifat dike swarm yaitu mekanisme yang berpotensi pararel yang terbentuk sebagai respons terhadap medan tekanan regional atau radiasi dike swarm yang bersumber dari rekahan yang sudah ada sebelumnya dan bukan dari intrusi magma.

Baca juga: Samosir dilanda gempa 5,2 SR

Dalam kesempatan yang sama peneliti Pusat Gempa Regional I Marzuki Sinambela menambahkan saat ini BMKG telah memiliki sensor mini region yang sudah beroperasi di kawasan Danau Toba dalam monitoring dan deteksi gempa yang bersifat lokal.

"Kejadian kegempaan Samosir dalam kurun beberapa bulan ini juga mendorong USK dan BMKG memasang 20 sensor yang portable yang tersebar di 7 Kabupaten di kawasan Danau Toba untuk penelitian lebih lanjut," katanya.

Baca juga: Warga Tobasa berhamburan keluar rumah akibat gempa
 
Pewarta : Juraidi
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021