Laba bersih Bank BSI tumbuh 12,85 persen triwulan I-2021

Laba bersih Bank BSI tumbuh 12,85 persen triwulan I-2021

Dokumentasi. Direktur Utama PT Bank Syariah Indonesia TBK Hery Gunardi saat diskusi virtual ISEI Jakarta, Rabu (17/3)

Jakarta (ANTARA) - PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) mencatatkan pertumbuhan laba bersih 12,85 persen atau sebesar Rp742 miliar pada triwulan I-2021, dari periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp657 miliar.

Kenaikan kinerja pada triwulan I-2021 juga didorong oleh kenaikan pendapatan margin dan bagi hasil sebesar 5,16 persen secara tahun ke tahun (yoy).

Direktur Utama BSI Hery Gunardi dalam jumpa pers virtual di Jakarta, Kamis, mengatakan kenaikan laba ini didorong oleh ekspansi pembiayaan dan kenaikan dana murah yang optimal sehingga cost of fund atau biaya dana bagian dari keuntungan bank menjadi lebih besar.

"Untuk meningkatkan kinerja, pada tahun ini BSI fokus ke empat hal di antaranya mendorong pertumbuhan bisnis yang sehat dan berkelanjutan, memanage efisiensi, akselerasi kapabilitas digital dan integrasi operasional pasca merger," kata Hery.

Dengan pertumbuhan laba yang tinggi, ia menambahkan, BSI dapat meningkatkan rasio profitabilitas ditandai dengan meningkatnya ROE (Return on Equity) dari 11,19 persen per Desember 2020 menjadi 14,12 persen per Maret 2021.

Dari sisi bisnis, Hery memaparkan, BSI telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp159 triliun pada triwulan I-2021, naik 14,74 persen dari periode sama 2020 sebesar Rp138,6 triliun.

Komposisi pembiayaan terbesar disumbang oleh segmen konsumer Rp71,6 triliun (45 persen dari total pembiayaan), korporasi Rp37,3 triliun (23,5 persen), segmen kecil dan menengah Rp20,8 triliun (13,1 persen), Mikro Rp15 triliun (9,4 persen) dan komersial Rp9,6 triliun (6,1 persen).

Seiring dengan adanya kenaikan bisnis, BSI tetap menjaga kualitas pembiayaan ditunjukkan dengan tren penurunan kredit bermasalah (NPF gross) dari 3,35 persen di triwulan I-2020 menjadi 3,09 persen di triwulan I-2021.

Untuk meningkatkan prinsip kehati-hatian, menurut Hery, BSI juga telah mencadangkan cash coverage sebesar 137,48 persen sampai triwulan I-2021.

Dari sisi liabilitas, penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) BSI sampai triwulan I-2021 mencapai Rp205,5 triliun, naik 14,3 persen dibandingkan periode sama 2020 sebesar Rp179,8 triliun.

Pertumbuhan tersebut didominasi oleh peningkatan Dana Murah (Giro dan Tabungan) sebesar 14,73 persen sehingga meningkatkan rasio CASA dari 57,54 persen pada triwulan I-2020 menjadi 57,76 persen di triwulan I-2021.

Dengan kinerja tersebut, sampai triwulan I-2021, BSI berhasil mencatatkan total aset sebesar Rp234,4 triliun naik 12,65 persen (yoy) dibanding periode sama 2020 sebesar Rp208,1 triliun. BSI juga mencatat kenaikan rasio permodalan (CAR) menjadi 23,1 persen di periode ini.

Terkait pemanfaatan teknologi digital, BSI juga terus meningkatkan kapabilitas digital, yang tercermin dari volume transaksi kanal digital BSI yang tumbuh signifikan sepanjang triwulan I-2021.

Nilai transaksi tersebut hingga Maret 2021, sudah menembus Rp40,85 triliun, dengan kontribusi terbesar berasal dari transaksi melalui layanan BSI Mobile yang naik 82,53 persen (yoy).

Sepanjang Januari-Maret 2021, volume transaksi di BSI Mobile juga tercatat mencapai Rp17,3 triliun dengan akumulasi jumlah transaksi dari platform tersebut mencapai 14,65 juta transaksi, atau tumbuh 72,35 persen (yoy).

Secara umum, kenaikan volume transaksi melalui channel digital banking BSI sampai Maret 2021 naik 43,3 persen (yoy). Selain oleh transaksi BSI Mobile (42 persen), kenaikan ini juga ditopang aktivitas nasabah pada kanal internet banking (24 persen), kartu debit/kredit (17 persen) dan ATM (14 persen).

Baca juga: Sinergi BUMN, BSI gandeng KAI dan anak usaha Jasa Marga
Baca juga: BSI optimalkan ziswaf di Indonesia dengan potensi Rp300 triliun
Baca juga: Ada potensi Rp300 triliun, Baznas dan BSI bersinergi kelola zakat

 
Pewarta : Satyagraha
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021