PB PON Papua gandeng lembaga Internasional untuk tes doping atlet

PB PON Papua gandeng lembaga Internasional untuk tes doping atlet

Sekretaris Umum PB PON XX Papua Elia Loupatty (baju batik) berbincang dengan Pimpred koran Jubi Viktor Mambor dan Kepala Biro ANTARA Papua Muhsidin (tengah) terkait penyelenggaraan PON XX Papua berlangsung 2-15 Oktober 2021.(ANTARA News Papua/Hendrina Dian Kandipi)

Jaya[ura (ANTARA) - Panitia Besar Pekan Olahraga Nasional XX Papua (PB PON) menggandeng lembaga doping Internasional Doha Qatar untuk melakukan tes doping kepada atlet yang bertanding di ajang PON Papua pada 2-15 Oktober 2021.

"Untuk lembaga doping dalam negeri PB PON Papua juga sudah melibatkan Lembaga Anti Doping Indonesia (Ladi)," ujar Sekretaris Umum PB PON Elia Loupatty di Jayapura, Kamis.

Baca juga: PB PON jalin kerja sama dengan LADI awasi PON Papua

Ia mengakui, ada beberapa lembaga doping internasional yang sudah dijajaki seperti India dan Jepang.

Namun kedua negara ini, lanjutnya, sedang menghadapi gelombang COVID-19 sementara Jepang tengah berkonsentrasi menghadapi Olimpiade Tokyo.

"Ya pilihannya ditetapkan lembaga internasional Doha menjadi partner pemeriksaan urine atlet selama ajang PON XX Papua berlangsung," kata Elia Loupatty.

Ia mengakui, pelibatan lembaga doping Internasional di ajang PON XX Papua ini merupakan suatu kemajuan yang dibuat Provinsi Papua untuk mencegah praktik doping atlet saat pertandingan berlangsung.

Elia Loupatty mengatakan bahwa standar lembaga doping Internasional Doha sudah dikenal sangat kredibel dan ketat sehingga setiap atlet yang bertanding di ajang PON XX Papua benar-benar harus bebas doping.

Baca juga: Indonesia rekomendasikan Doha untuk doping Asian Games

"PB PON Papua berharap para atlet di ajang olahraga empat tahunan Indonesia ini tidak menggunakan doping dan mereka bisa berprestasi tanpa doping," mantan asisten Sekda Papua itu berharap.

Papua Loupatty mengakui, saat ini PB PON Papua sudah siap menggelar pertandingan sebagai tuan rumah PON XX Papua meski masih ada sejumlah venue cabang olahraga yang masih dalam penyelesaian.

PON XX Papua akan mempertandingkan 47 cabang olahraga dan akan berlangsung di empat klaster penyelenggara yakni Kota Jayapura, Kabupaten Jayaoura, Mimika dan Kabupaten Merauke.

Baca juga: Pemprov Papua siapkan draf Inpres baru penyelenggaraan PON
Baca juga: Polri pastikan keamanan PON Papua dapat dikendalikan
Baca juga: Penyelenggaraan PON peluang tingkatkan kesejahteraan masyarakat Papua
Pewarta : Muhsidin
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021