WHO: Kerumunan RS memperburuk krisis COVID di India

WHO: Kerumunan RS memperburuk krisis COVID di India

Pasien terkena penyakit virus korona (COVID-19) mendapatkan perawatan di bangsal kecelakaan di rumah sakit Lok Nayak Jai Prakash (LNJP), di tengah penyebaran penyakit tersebut di New Delhi, India, Kamis (15/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Danish Siddiqui/rwa/cfo

Jenewa (ANTARA) - Warga di India tak perlu terburu-buru ke rumah sakit, hingga memperburuk krisis lonjakan penularan COVID-19 yang disebabkan adanya pertemuan massal, varian yang lebih menular dan rendahnya tingkat vaksinasi, demikian Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Selasa.

Kematian COVID-19 di India kini mencapai 200.000. Rumah sakit yang tidak memiliki persediaan cukup oksigen dan tempat tidur menolak pasien COVID-19.

WHO sedang menyediakan peralatan dan pasokan mendesak ke India, termasuk 4.000 konsentrator oksigen, yang hanya membutuhkan sumber energi, kata juru bicara WHO Tarik Jasarevic.

Kurang dari 15 persen penderita COVID-19 sebenarnya membutuhkan perawatan rumah sakit dan bahkan lebih sedikit pasien yang akan membutuhkan oksigen, katanya.

"Saat ini, salah satu masalahnya yakni banyak orang yang buru-buru ke rumah sakit (hal ini karena mereka tidak mempunyai akses untuk mendapatkan informasi/nasihat), padahal pemantauan perawatan berbasis rumah di rumah dapat dilakukan dengan sangat aman," kata Jasarevic.

Pusat kesehatan di tingkat masyarakat harus memilih dan memilah pasien dan memberikan imbauan tentang perawatan di rumah yang aman, sementara mesti juga tersedia informasi melalui hotline atau papan pengumuman, katanya.

"Seperti halnya terjadi negara mana pun, WHO mengatakan gabungan antara pelonggaran aturan perlindungan pribadi, pertemuan massal dan varian yang lebih menular di mana cakupan vaksin masih rendah, mampu menciptakan tsunami yang sempurna," katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Malaysia sekat kedatangan dari India untuk sementara

Baca juga: Militer janjikan bantuan medis untuk tangani krisis COVID-19 di India
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021