Basarnas Maumere perpanjang pencarian korban banjir bandang di Adonara

Basarnas Maumere perpanjang pencarian korban banjir bandang di Adonara

Para anggota Basarnas Maumere, Nusa Tenggara Timur masih menyisir lokasi banjir bandang di Adonara untuk mencari dua korban yang masih belum ditemukan. (Antara Foto/HO- Basarnas Maumere)

Kupang (ANTARA) - Operasi pencarian terhadap para korban banjir bandang di Adonara, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur yang masih dinyatakan hilang diperpanjang selama tiga hari.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Maumere, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur I Putu Sudayana ketika dihubungi, Kamis, mengatakan operasi SAR gabungan untuk pencarian terhadap dua korban banjir bandang di Adonara diperpanjang.

Ia mengatakan perpanjangan operasi pencarian dilakukan mulai Rabu- Jumat 14-16 April 2021.

Baca juga: Korban meninggal bencana di NTT jadi 177 orang

Baca juga: Ratusan warga Beloto Flores Timur terisolasi akibat jembatan terputus

Baca juga: Kepala Basarnas pantau pencarian korban banjir lahar hujan di Lembata


"Tim SAR gabungan masih terus melakukan operasi pencarian terhadap para korban yang belum ditemukan. Pencarian masih dilakukan di lokasi kejadian hingga menyisir aliran banjir," kata I Putu Sudayana,

Menurut dia, perpanjangan operasi SAR di Adonara dilakukan sesuai dengan masa tanggap darurat yang telah ditetapkan pemerintah daerah itu hingga 16 April 2021.

Dia mengatakan sudah 72 orang korban banjir bandang di Adonara, Kabupaten Flores Timur yang ditemukan dalam kondisi meninggal dunia oleh tim SAR gabungan dalam operasi SAR pascabencana alam badai siklon tropis seroja yang menerjang daerah itu pada Minggu (4/4).

Ia mengatakan operasi SAR yang dilakukan di daerah itu dengan fokus mencari dua korban yang masih belum ditemukan.
Pewarta : Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021