Dua orang petani meninggal tertimpa bangunan ambruk

Dua orang petani meninggal tertimpa bangunan ambruk

Bangunan pondok di pinggir sawah tempat enam orang petani di Desa Cibeureum, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, ambruk akibat hujan lebat disertai angin kencang, Ahad (11/4/2021). (ANTARA/Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Enam orang petani di Desa Cibeureum, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, tertimpa bangunan rumah di pinggir sawah tempat mereka berteduh, dua orang meninggal dunia dan empat orang lainnya mengalami luka serius.

Kapolsek Cugenang, Kompol Woro Wuriyani saat dihubungi, Ahad, mengatakan peristiwa ambruknya bangunan tempat enam orang petani yang sedang berteduh itu, berawal ketika hujan lebat disertai angin kencang melanda sebagian besar wilayah Cugenang.

"Sejak siang hingga Ahad sore, hujan turun deras disertai angin kencang, sehingga sebagian besar petani yang sedang bekerja di ladang mencari tempat berteduh. Enam orang korban merupakan petani yang sudah berusia lanjut, berteduh di satu bangunan pondok yang sama," katanya.

Saat berteduh tiba-tiba angin puting beliung disertai hujan lebat, melanda kawasan tersebut, sehingga membuat bangunan yang mereka gunakan untuk berteduh ambruk, menimpa keenam orang petani atas nama Yayat (60), Ilah (60), Uen (55), Halimah (55), Idang (68) dan Erum (50).

Baca juga: Ponpes di Cipanas-Cianjur roboh, belasan santri tertimpa bangunan

Baca juga: Polisi selidiki robohnya tembok yang tewaskan pekerja bangunan


Petani dan warga lainnya yang melihat bangunan ambruk, berusaha membantu korban yang tertimpa bangunan, dua orang diduga meninggal ditempat dan empat orang lainnya luka serius, seluruhnya dibawa ke RSUD Cianjur, untuk mendapat pertolongan medis.

"Dua orang petani atas nama Erum dan Yayat, meninggal dunia dan empat orang lainnya menjalani perawatan di rumah sakit. Kami mengimbau warga untuk berhati-hati karena cuaca ekstrem masih kerap terjadi," katanya.

Sekretaris BPBD Cianjur, Irfan Sopyan, mengatakan hingga akhir April diperkirakan cuaca esktrem masih melanda sebagian besar wilayah Cianjur, sehingga pihaknya mengimbau warga untuk ekstra hati-hati dan waspada melihat tanda alam akan terjadinya bencana.

"Tidak hanya puting beliung, banjir dan longsor, puting beliung juga harus diwaspadai. Termasuk warga di daerah rawan bencana, diimbau untuk segera mengungsi jika melihat tanda alam akan terjadinya bencana," katanya.*

Baca juga: Sembilan tewas tertimpa reruntuhan gudang di China

Baca juga: Angin kencang, 25 bangunan di Agam rusak tertimpa pohon
Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021