Harga minyak merosot, rugi mingguan 3,5 persen akibat naiknya pasokan

Harga minyak merosot, rugi mingguan 3,5 persen akibat naiknya pasokan

Dokumentasi - Ladang minyak Equinor di Johan Sverdrup, Laut Utara Norwegia. REUTERS/Nerijus Adomaitis/aa.

New York (ANTARA) - Harga minyak turun tipis pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), di tengah meningkatnya pasokan dari produsen-produsen utama dan kekhawatiran atas gambaran beragam tentang dampak pandemi COVID-19 pada permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei, patokan untuk minyak mentah AS, berkurang 28 sen atau 0,5 persen menjadi menetap pada 59,32 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Untuk minggu ini, Harga minyak WTI anjlok 3,5 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni, patokan global untuk minyak mentah, tergerus 25 sen atau 0,4 persen menjadi ditutup pada 62,95 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Untuk minggu ini, Brent merosot 3,0 persen.

Baca juga: Harga emas jatuh 13,4 dolar, tertekan lonjakan obligasi dan greenback

Tekanan turun telah diberikan oleh keputusan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk meningkatkan pasokan sebesar dua juta barel per hari antara Mei dan Juli.

"Prospek permintaan minyak yang menguntungkan sebagian besar diimbangi oleh perkiraan peningkatan produksi OPEC+ yang bisa mendekati dua juta barel per hari pada akhir Juli," kata Presiden Ritterbusch and Associates, Jim Ritterbusch, di Galena, Illinois.

"Ujian sebenarnya hanya akan dihadapi sekarang setelah kelompok tersebut (OPEC+) sepakat pekan lalu untuk meningkatkan produksi secara signifikan dalam tiga bulan ke depan meskipun prospek permintaan masih lemah," kata Analis energi Commerzbank Research, Eugen Weinberg, dalam sebuah catatan pada Jumat (9/4/2021).

Baca juga: Saham Spanyol berakhir di zona merah, indeks IBEX 35 jatuh 0,83 persen

"Kami menduga OPEC+ mengambil keputusannya agak prematur kali ini dan harga akan berada di bawah tekanan dalam beberapa bulan mendatang mengingat kemungkinan surplus produksi," katanya.

Sementara itu pengebor AS mempertahankan jumlah rig minyak tidak berubah minggu ini, perusahaan jasa energi Baker Hughes Co mengatakan pada Jumat (9/4/2021), dengan analis memperkirakan lebih banyak rig diperlukan untuk menjaga produksi tetap stabil.

Penguncian yang diperbarui di beberapa bagian dunia dan masalah dengan program vaksinasi dapat mengancam prospek permintaan minyak.

Baca juga: Saham Inggris berbalik merosot, Indeks FTSE 100 turun 0,38 persen

Kepala Strategi Pasar Global Axi, Stephen Innes, mengatakan, harga minyak diperkirakan diperdagangkan dalam kisaran antara 60 dolar AS hingga 70 dolar AS karena investor mempertimbangkan faktor-faktor ini.

“Ada dorongan nyata di pasar berdasarkan akselerasi vaksinasi, peningkatan produksi, dan penguncian baru, itulah sebabnya kami bergerak ke samping,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Pembicaraan untuk membawa Iran dan Amerika Serikat kembali sepenuhnya ke dalam kesepakatan nuklir 2015 sedang membuat kemajuan, kata delegasi pada Jumat (9/4/2021), tetapi para pejabat Iran menunjukkan ketidaksepakatan dengan Washington mengenai sanksi mana yang harus dicabut.

Baca juga: Wall Street dibuka bervariasi di tengah naiknya imbal obligasi AS
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021