Kemenperin buka program D1 alat berat, perkuat daya saing industri

Kemenperin buka program D1 alat berat, perkuat daya saing industri

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kementerian Perindustrian, Arus Gunawan (kanan) dan Presiden Direktur PT. Komatsu Indonesia Pratjojo Dewo Sridadi (kiri) menunjukkan MoU yang sudah ditandatangani terkait pelaksanaan Program Pendidikan Setara Diploma I bidang Manufaktur Alat Berat di Jakarta, 1 April 2021. ANTARA/HO-Kementerian Perindustrian.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) memacu industri alat berat bisa semakin berdaya saing dengan memfasilitasi sumber daya manusia (SDM) yang kompeten, antara lain melalui penyelenggaraan program pendidikan setara Diploma I bidang manufaktur alat berat.

Beberapa waktu lalu Badan Pengembangan Sumber Daya Industri (BPSDMI) Kemenperin dan PT Komatsu Indonesia menandatangani nota kesepahaman (MoU) terkait pelaksanaan program pendidikan vokasi tersebut.

Kerja sama ini bersifat tailor made, diselenggarakan selama satu tahun dan lulusannya langsung diserap bekerja di industri.

“Pelaksanaan program ini pada tahun 2021 telah memasuki angkatan kedua,” kata Kepala BPSDMI Kemenperin Arus Gunawan di Jakarta, Rabu.

Sebelumnya pada 2020 sebanyak 19 peserta telah menyelesaikan satu tahun program up skilling (peningkatan kompetensi karyawan) dari hasil kerja sama antara BPSDMI Kemenperin dengan PT Komatsu Indonesia.

“Upaya ini yang merupakan bentuk komitmen BPSDMI dalam mendukung dan mengembangkan SDM yang berkualitas dan berdaya saing untuk industri alat berat,” kata Arus Gunawan melalui keterangan tertulis.

Apalagi, lanjut dia, industri alat berat merupakan sektor yang berperan strategis dalam mendukung pembangunan sektor konstruksi dan pertambangan di dalam negeri.

Berdasarkan proyeksi Himpunan Industri Alat Berat Indonesia (Hinabi), produksi alat berat dalam negeri bakal meningkat hingga 30 persen pada tahun 2021 atau mencapai 4.500-5.000 unit.

Potensi ini ditopang karena meningkatnya aktivitas sektor konstruksi dan agro seiring pertumbuhan proyek infrastruktur dan utilisasi program biodiesel. Di tahun 2020, produksi alat berat dalam negeri mencapai 3.400 unit.

Presiden Direktur PT Komatsu Indonesia, Pratjojo Dewo Sridadi menyampaikan pihaknya bertekad untuk menciptakan tenaga kerja terampil sesuai kebutuhan teknologi saat ini.

Dengan dukungan BPSDMI serta Politeknik STMI Jakarta, kami berharap dapat memberikan berkontribusi besar untuk kemajuan industri alat berat di Indonesia,” tuturnya.

Ia mengatakan setiap tahunnya PT. Komatsu Indonesia membutuhkan tenaga kerja sebanyak 600 orang per tahun, dengan minimal lulusan SMK.

Peserta program kerja sama ini akan melaksanakan perkuliahan yang berbasis dual system (sistem ganda), di mana perkuliahan diselenggarakan dengan kombinasi teori dan praktik di ruang kelas maupun workshop kampus Politeknik STMI Jakarta serta pelaksanaan kerja langsung di pabrik Komatsu.

“Dapat dipastikan jika peserta yang lulus dari program ini akan memiliki kompetensi yang baik untuk meningkatkan produktivitas bagi perusahaan,” ungkap Kepala Pusat Pengembangan Pendidikan Vokasi Industri, Iken Retnowulan.

Pada tahun 2020, BPSDMI Kemenperin telah memfasilitasi 18 kelas program setara Diploma Satu untuk 607 peserta D1 di 10 provinsi dan 12 kabupaten/kota.

Baca juga: Kemenperin cetak SDM produk kulit kompeten lewat pembukaan program D1
Baca juga: BPSDMI Kemenperin gelar pelatihan SDM untuk dorong industri nasional
Baca juga: Kemenperin siapkan strategi bangun SDM untuk tingkatkan daya saing
Pewarta : Risbiani Fardaniah
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021