DPP PBN: Jangan terprovokasi SARA pasca bom bunuh diri

DPP PBN: Jangan terprovokasi SARA pasca bom bunuh diri

Ilustrasi (Foto Antara)

Jakarta (ANTARA) -
Dewan Pimpinan Pusat Peduli Bangsa Nusantara (DPP PBN) mengajak semua pihak untuk tidak terprovokasi SARA pasca kejadian bom bunuh diri di gerbang Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu 28 Maret 2021 lalu.
 
Ketua Dewan Pembina DPP Peduli Bangsa Nusantara Rahmat Bastian di Jakarta, Selasa, mengatakan tujuan kelompok radikal itu terjadinya perpecahan persatuan dan kesatuan NKRI karena terpancing provokasi
 
"Maka itu, kita jangan terpancing. Justru kita harus semakin bersatu dalam keberagaman dan jangan takut dengan teror semacam ini," kata dia.
 
DPP PBN mengutuk keras aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu 28 Maret 2021 lalu. Kekerasan terhadap pemeluk agama lain tidak dibenarkan, baik secara etika maupun Undang-Undang.

Baca juga: Polri: Sudah 94 terduga teroris ditangkap sepanjang 2021
 
Rahmat Bastian mengatakan tidak ada satu agama pun yang mengajarkan untuk membenci dan melakukan kekerasan serta teror terhadap umat beragama lain.
 
"Siapapun atau kelompok manapun yang melakukan teror harus mendapatkan hukuman. Negara harus mengusut tuntas gerakan ideologis sesat yang bisa memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa," ucapnya.
 
Bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar itu mengakibatkan jatuhnya korban jiwa dan 20 orang terluka. Dia meminta aparat penegak hukum mengusut tuntas kasus tersebut.
 
Dia juga yakin Densus 88 Antiteror Mabes Polri dan Polda Sulsel akan segera mengusut tuntas dan menangkap pelaku lainnya serta membongkar motifnya.
 
Dia juga mengharapkan agar aparat keamanan bisa lebih proaktif mendeteksi lebih dini aktivitas masyarakat yang terindikasi berpotensi sebagai pelaku pengeboman.

Baca juga: 4 terduga teroris di Makassar dibaiat di markas Ormas terlarang
 
"Pelaku bom seharusnya bisa terdeteksi sejak saat pembelian dan pengumpulan bahan-bahan peledak berbahaya. Semoga ke depan tidak ada lagi rakyat yang tak berdaya jadi korban," katanya.
 
Sementara itu, Ketua Umum DPP PBN Ferry Razali Harahap menambahkan tindakan terorisme yang mengganggu iklim SARA yang damai dan sangat kondusif di Indonesia merupakan ancaman untuk NKRI.
 
"Kami mengapresiasi kerja cepat Polri, TNI, dan aparat keamanan yang bisa mengungkap peristiwa ini. Kami juga meminta Polri mengusut tuntas kejadian itu dan kejar terus siapa dalang atau aktor intelektualnya, karena kelompok ini tidak mungkin kerja sendiri apalagi sudah menyiapkan bom tersebut," kata dia.
 
Ke depannya, PBN meminta aparat kepolisian, intelijen, serta institusi lainnya agar lebih proaktif serta bisa memutus mata rantai kelompok-kelompok teroris.
 
Seluruh pengurus DPP PBN juga mendoakan agar seluruh korban bom bunuh diri yang menderita luka-luka dan kini dirawat di rumah sakit, bisa segera pulih.

Baca juga: Polisi selidiki kaitan FPI dengan teroris di Jakarta dan Bekasi
Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021