Pembatalan "Joseon Exorcist" pengaruhi drama sejarah yang akan tayang

Pembatalan

Poster drama Joseon Exorcist yang dihentikan penanyangannya akibat distorsi sejarah. (SBS)

Jakarta (ANTARA) - Kontroversi atas distorsi sejarah Korea di industri produksi drama Negeri Ginseng membuat drama sejarah "Joseon Exorcist" dihentikan. Berlatar belakang abad ke-15 di masa kekuasaan Raja Taejong, drama fantasi 16 episode ini mengisahkan keluarga kerajaan melawan roh jahat.

Drama ini ditunggu-tunggu karena ditulis oleh Park Gye-ok yang juga menulis serial sejarah bernuansa komedi "Mr. Queen" yang dibuat dari novel web China, dikutip dari Reuters, Senin.

Baca juga: Cerita D.O EXO kali pertama berakting di drama kolosal

Tapi pekan lalu jaringan SBS menghentikan "Joseon Exorcist" yang baru tayang dua episode, setelah menuai kontroversi karena penggambaran Raja Taejong dan putera mahkota yang dianggap tidak pantas.

Orang-orang mengkritik adegan di mana Raja Taejong yang berhalusinasi membantai rakyat Joseon yang tidak bersalah, lalu putera mahkota minum arak China dan menyantap hidangan China, seperti pangsit, kue bulan dan telur pitan, di kedai minuman yang terletak di wilayah Joseon.

Keturunan dari keluarga kerajaan Joseon mengeluhkan penggambaran tentang leluhur mereka yang dianggap menyimpang.

Buntut dari penghentian "Joseon Exorcist" dirasakan "Mr.Queen", yang menghadapi kontroversi serupa karena distorsi sejarah dan penggambaran komikal dari sosok bersejarah yang berlatar belakang masa kekuasaan Raja Cheoljong.

Penonton menyalahkan penulis skenario Park yang dua karyanya mendapat kontroversi serupa. Drama "Mr.Queen" kemudian dicabut dari platform streaming Tving.

Baca juga: Xiumin EXO ungkap di balik lagu tema "Mr. Queen"miliknya

Sementara itu, drama sejarah "Snowdrop" yang berlatar belakang tahun 1987 di saat terjadi gerakan demokrasi di Korea juga jadi perhatian karena nama karakternya mirip dengan nama aktivis demokrasi di kehidupan nyata.

Produser "Snowdrop" dalam pernyataan membantah tuduhan proyek ini menyuguhkan konten yang membelokkan sejarah.

Skandal ini juga mempengaruhi proyek "The Golden Hairpin" yang diangkat dari novel sejarah web asal China. Orang-orang di dalam industri mengkhawatirkan perdebatan ini bakal membuat para seniman takut membuat cerita fiksi sejarah atau fantasi sejarah kelak karena khawatir atas sensor publik.

Namun para ahli mengatakan itu bukan masalah pembatasan imajinasi jika produser melakukan riset secara benar sebelum membuat plot atau karakter. Mereka mengatakan, lembaga penyiaran juga harus melakukan pemeriksaan untuk meninjau proses produksi dan menyaring sumber masalah saat praproduksi.

"Fakta sejarah tidak bisa menceritakan semua yang terjadi di masa lalu, dan mereka mengisi kekosongan itu dengan imajinasi," kata kritikus budaya Kim Seong-soo.

"Jika mereka mengingat hal itu, penonton takkan meributkan hal sepele."

Dia mengatakan, serial thriller sejarah "Kingdom" juga mungkin punya titik awal yang sama dengan "Joseon Exorcist" dalam hal kehidupan supernatural di era Joseon. Tapi "Kingdom" jadi terkenal di dunia, sementara "Joseon Exorcist" malah dihentikan sejak awal.

Baca juga: "Joseon Exorcist" dihentikan, saham YG Ent dan SBS merosot

Baca juga: Jang Dong Yoon tulis permintaan maaf atas drama "Joseon Exorcist"

Baca juga: Drama Korea "Joseon Exorcist" dihentikan usai tuai kontroversi
Pewarta : Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021