Emas naik 7,2 dolar dipicu kemajuan vaksinasi dan harapan pemulihan AS

Emas naik 7,2 dolar dipicu kemajuan vaksinasi dan harapan pemulihan AS

Komoditas emas. ANTARA/REUTERS/Neil Hall/am.

Chicago (ANTARA) - Emas menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), ketika investor didorong oleh kemajuan vaksinasi dan ekspektasi pemulihan ekonomi yang lebih baik di Amerika Serikat, namun mencatat penurunan mingguan 0,5 persen karena imbal hasil obligasi pemerintah dan dolar yang lebih tinggi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi COMEX New York Exchange, terangkat 7,2 dolar AS atau 0,42 persen menjadi ditutup pada 1.732,30 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Kamis (25/3/2021), emas berjangka tergelincir 8,1 dolar AS atau 0,47 persen menjadi 1.725,10 dolar AS per ounce.

Emas berjangka terdongkrak 8,10 dolar AS atau 0,47 persen menjadi 1.733,20 dolar AS pada Rabu (24/3/2021), setelah anjlok 13 dolar AS atau 0,75 persen menjadi 1.725,10 dolar AS pada Selasa (23/3/2021), dan turun 3,6 dolar AS atau 0,21 persen menjadi 1.738,10 dolar AS pada Senin (22/3/2021).

"Turun dibeli dan menguat dijual (di pasar emas) ... jelas ada dua sisi pasti dari sebuah koin dan ini adalah titik fokus utama," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Dolar yang lebih kuat dan kenaikan imbal hasil menekan emas adalah satu sisi koin dan meningkatnya kasus virus corona dan kebijakan suku bunga rendah Fed mengangkatnya adalah sisi lainnya, Meger menambahkan, mencatat masih belum jelas sisi mana yang pada akhirnya akan menang.

Kenaikan moderat emas terjadi meskipun dolar menguat dan imbal hasil obligasi acuan naik, yang telah membebani daya tariknya baru-baru ini.

Dolar yang lebih kuat membuat memegang emas dalam denominasi greenback lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lain, sementara imbal hasil yang lebih tinggi meningkatkan peluang kerugian memegang logam kuning ang tidak memberikan imbal hasil.

Tapi, "melewati jangka pendek (dalam jangka panjang), latar belakang makro tetap mendukung emas karena tren pelemahan dolar berlanjut dan kami memperkirakan imbal hasil riil tetap negatif," analis Standard Chartered, Suki Cooper mengatakan dalam sebuah catatan.

Dalam waktu dekat, emas kekurangan katalis makro untuk mendorongnya lebih tinggi tetapi permintaan fisik akan membatasi sisi negatifnya, tambahnya, memprediksikan emas menjadi rata-rata 1.775 dolar AS pada kuartal kedua.

Angka ekonomi yang dirilis pada Jumat (26/3/2031) beragam. Departemen Perdagangan AS melaporkan pendapatan pribadi AS turun 7,1 persen pada Februari, dibandingkan dengan perkiraan penurunan sebesar 7,0 persen; dan belanja konsumen turun 1,0 persen pada Februari, dibandingkan dengan ekspektasi penurunan 0,8 persen, mendukung emas.

Indeks sentimen konsumen Universitas Michigan keluar di 84,9 untuk Maret, naik dari 76,8 pada Februari, membatasi kenaikan emas.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei naik 6,7 sen atau 0,27 persen, menjadi ditutup pada 25,114 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April naik 23,7 dolar AS atau 2,05 persen menjadi ditutup pada 1.177,90 dolar AS per ounce.
Baca juga: Emas jatuh 8,1 dolar tertekan kenaikan imbal hasil dan "greenback"
 
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2021