Pemerintah bidik 10,1 juta orang ikut program vaksinasi gotong royong

Pemerintah bidik 10,1 juta orang ikut program vaksinasi gotong royong

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/hp.

Jakarta (ANTARA) - Menteri BUMN Erick Thohir menargetkan program vaksinasi gotong royong bisa diikuti sebanyak 10,1 juta orang dari perusahaan-perusahaan swasta di Indonesia.

"Program vaksinasi gotong royong ditargetkan menyasar 10,1 juta orang. Kami mengharapkan target herd immunity di Indonesia dapat segera tercapai," kata Erick Thohir dalam diskusi daring bertajuk "Ketahanan dan Kemandirian Kesehatan Indonesia" yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Pada 13 Maret lalu, induk (holding) BUMN bidang farmasi PT Bio Farma bersama Kamar Dagang dan Industri (Kadin) telah menyepakati perjanjian kerja sama pelaksanaan program vaksinasi gotong royong yang diperuntukkan bagi karyawan perusahaan swasta beserta keluarganya.

Baca juga: Kadin: 8,5 juta karyawan swasta terdaftar vaksinasi gotong royong

Melalui kerja sama itu, Kadin akan melakukan pendaftaran terhadap perusahaan-perusahaan swasta di Indonesia dan mendata jumlah kebutuhan vaksin dalam program tersebut.

Berbekal data Kadin, Kementerian Kesehatan dapat menentukan jumlah total dari suplai vaksin yang harus diberikan kepada badan usaha swasta.

Proses distribusi vaksin akan dilakukan Bio Farma dengan menyesuaikan kebutuhan dari perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam program vaksinasi gotong royong.

Hingga saat ini tercatat ada sebanyak 8,5 juta karyawan swasta dari 16.500 perusahaan telah terdaftar untuk mengikuti program vaksinasi gotong royong.

"Saya optimis dengan kerja bersama dan kerja nyata, kita bisa membangun ketahanan kesehatan untuk mengatasi pandemi secara preventif dan kuratif, serta membangun kemandirian," kata Erick Thohir.

Baca juga: Pekan depan, Kementerian BUMN buka sentra vaksinasi di Surabaya
Baca juga: Vaksinasi gotong royong demi pulihkan perekonomian nasional
Pewarta : Sugiharto Purnama
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021