Anggota DPR: Genjot pemanfaatan listrik dari tenaga surya

Anggota DPR: Genjot pemanfaatan listrik dari tenaga surya

Ilustrasi - Pembangkit listrik tenaga surya (PLTS). ANTARA/HO-Kementerian ESDM/aa.

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto menginginkan pemerintah dapat betul-betul menggenjot pemanfaatan listrik dari sumber energi matahari atau pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) sebagai motor bagi pengembangan energi baru dan terbarukan (EBT).

"Kita ini negara yang dilalui garis khatulistiwa, di mana matahari bersinar sepanjang waktu. Sehingga sayang jika karunia tersebut tidak dimanfaatkan secara optimal," kata Mulyanto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, Indonesia memiliki harta karun dari sumber energi matahari yang sangat besar sehingga sayang jika tidak dimanfaatkan.

Berdasarkan data Kementerian ESDM, Indonesia memiliki potensi energi surya mencapai lebih dari 200 GW. Sementara sampai tahun 2020, pemanfataan listrik dari sumber energi ini baru mencapai 150 MW atau sebesar 0,07 persen.

Jumlah tersebut, lanjut Mulyanto, masih sangat kecil dibanding pemanfaatan sumber energi lain.

Baca juga: Listrik tenaga surya jangkau perbatasan Papua

Mulyanto berpendapat bahwa meskipun secara nasional surplus listrik mencapai 30 persen, namun kelebihan pasokan tersebut terkonsentrasi di pulau Jawa dan tidak dapat dinikmati masyarakat di pedalaman dan kepulauan.

Sebagaimana diwartakan, Indonesia membutuhkan total dana investasi sebanyak 167 miliar AS untuk pengembangan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) dengan membangun 56 GigaWatt (GW) tambahan pembangkit energi hijau.

"Kita membutuhkan total investasi sektor EBT sekitar 167 miliar dolar AS untuk mencapai target penurunan emisi di tahun 2030, dengan membangun 56 GW tambahan pembangkit EBT," kata Direktur Lingkungan Hidup Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Medrilzam di Jakarta, Jumat (5/3).

Tahun ini, kata dia, pemerintah menargetkan investasi pada sektor energi hijau senilai 2,05 miliar AS, lebih tinggi dibandingkan capaian investasi pada 2020 yang berjumlah 1,36 miliar AS.

Baca juga: PLN: Pengguna Pembangkit Listrik Tenaga Surya melonjak 181 persen

Indonesia memiliki dua target besar yaitu target bauran energi hijau sebesar 23 persen tahun 2025 melalui Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) dan target penurunan emisi sebesar 29 persen dari baseline di tahun 2030 sesuai Paris Agreement.

"Bauran energi saat ini berada di angka 11,5 persen dari target sebesar 23 persen. Sebagai upaya mencapai target tersebut, dilakukan banyak dorongan kepada pengembangan EBT, baik dalam bentuk peraturan, stimulus, maupun insentif," kata Medrilzam.

Merujuk laporan Kementerian ESDM, kapasitas pembangkit EBT di Indonesia pada 2020 tercatat berjumlah 10.467 MegaWatt (MW) yang terdiri atas 3,6 MW tenaga hibrida, 154,3 MW tenaga angin, 153,8 MW tenaga surya, 1.903,5 MW tenaga bio, 2.130,7 MW tenaga panas bumi, dan 6.121 MW tenaga air.

Pemerintah menargetkan pertumbuhan kapasitas pembangkit energi baru dan terbarukan bisa mencapai lima persen atau sebanyak 978 MW sepanjang tahun 2021.

Baca juga: Investor Korsel lirik Pekanbaru bangun pembangkit listrik tenaga surya

Baca juga: Peneliti : Indonesia belum ramah investasi tenaga surya

Baca juga: Sejumlah pengusaha Indonesia dukung Gerakan Nasional Sejuta Surya Atap
Pewarta : M Razi Rahman
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021