Pasar Senen diharapkan jadi ikon baru sentra perdagangan

Pasar Senen diharapkan jadi ikon baru sentra perdagangan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (tengah) dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (kedua dari kiri) saat meresmikan pembangunan kawasan Blok VI Pasar Senen di Jakarta Pusat, Rabu (10/3/2021). ANTARA/HO/PPID DKI Jakarta.

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengharapkan Pasar Senen menjadi ikon baru sentra perdagangan di Ibu Kota selain Pasar Tanah Abang.

"Jadi, Insya Allah tahun depan kita bisa berkumpul kembali di sini untuk sama-sama menghadiri proses peresmian Pasar Senen sebagai ikon baru sentra perdagangan," kata Anies saat peletakan batu pertama proyek  Area Blok VI Pasar Senen di Jakarta, Rabu.

Anies menuturkan Area Blok VI Pasar Senen berada di area vital berkonsep perencanaan kota yang berpusat pada pemanfaatan kawasan transit transportasi publik secara optimal (transit oriented development/TOD) dan direncanakan akan selesai pembangunan pada kuartal kedua 2022.

Ia menjelaskan, konsep TOD itu merupakan pergeseran dari pola pembangunan sebelumnya yang hanya berbasis pengembangan berbasi kendaraan pribadi (car oriented development).

Anies yang dikutip melalui situs PPID DKI Jakarta ini menjelaskan selama ini Pasar Senen hanya mengandalkan sistem pembangunan penggunaan kendaraan pribadi, namun saat ini memanfaatkan aspek transportasi umum yang dilengkapi fasilitas trotoar, halte dan stasiun.

Baca juga: Pasar Jaya: Penutupan pasar kewenangan gubernur

Anies mengungkapkan Pasar Senen Blok VI memiliki cerita sejarah yang dibangun pada 1735 dan diharapkan pembangunan nanti dapat memiliki banyak fungsi untuk kegiatan masyarakat, seperti Pasar Tanah Abang.

"Kawasan Pasar Senen adalah tempat yang punya sejarah panjang. Tempat ini dibangun pada 1735, hingga kini sudah mengalami periode yang sangat panjang. Dari awalnya dibuka aktivitasnya yang dimulai pada hari Senin, karena itu disebut dengan istilah Pasar Senen, bahkan di Jakarta ada pasar harian. Oleh karena itu, saya berharap lokasi ini kelak menjadi multifungsi serta bisa menjadi salah satu ikon sentra perdagangan di Jakarta," tutur Anies.

Sementara itu, Direktur Utama Perumda Pasar Jaya, Arief Nasrudin, menekankan pembangunan kawasan Blok VI Pasar Senen harus tepat waktu, berkualitas tinggi dan memanfaatkan anggaran secara efisien.

"Kawasan Blok VI tersebut bisa menumbuhkan gairah roda perekonomian setelah ditempa masa pandemi COVID-19," ucap Arief.

Lokasi pembangunan juga dinilai strategis karena dikelilingi fasilitas umum, seperti terminal bus, stasiun kereta rel listrik (KRL), hingga halte TransJakarta sehingga berpotensi secara ekonomi.

Baca juga: Harga ayam dan bawang merah di Pasar Senen naik

Luas lokasi kawasan Blok VI Pasar Senen yang akan dibangun mencapai 14.860 meter persegi dengan daya menampung 2.511 unit tempat usaha.

Bangunan baru Pasar Senen Blok VI direncanakan dengan pengembangan digunakan secara variasi atau campuran (mixed use) terdiri dari 40 lantai, sebanyak lima lantai digunakan untuk pasar, tiga lantai gedung parkir dan 32 lantai digunakan untuk hunian, dengan luas bangunan keseluruhan 88.065,35 meter persegi.

Pada lantai pasar, akan digunakan sebagai tempat usaha bagi pedagang saat ini (eksisting) dan pedagang baru. Sedangkan, untuk hunian, rencananya akan dibangun sebanyak 574 unit. Namun, di tahap awal pembangunan difokuskan ke bangunan pasar dan parkir setinggi delapan lantai agar pedagang bisa segera menggunakannya untuk berdagang.

Pembangunan itu dimulai menggunakan alat pancang jenis "Hydraulic Static Pile Driver/HSPD Hidraulik Jack" untuk mengurangi polusi lingkungan, polusi udara dan gangguan terhadap lingkungan sekitar.

Baca juga: Satu orang WNA terjaring operasi SIKM di Stasiun Pasar Senen
Pewarta : Taufik Ridwan
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021