KKP lengkapi Perairan Natuna Utara dengan kapal tercepat

KKP lengkapi Perairan Natuna Utara dengan kapal tercepat

KP Hiu 16 yang diresmikan Menteri KKP Trenggono di Batam, Kepri, Selasa (9/3/2021). ANTARA/Yunianti Jannatun Naim/am.

Batam (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan melengkapi perairan Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPP-NRI) 571 Selat Malaka dan WPP-NRI 711 Laut Natuna Utara dengan dua unit kapal patroli tercepat, stabil dan berteknologi mutakhir.

"Ini kapal tercepat yang kami miliki saat ini," kata Direktur Pemantauan dan Operasi Armada, Pung Nugroho Saksono, Selasa.

Kapal itu memiliki laju kecepatan mencapai 29 knot.

Menteri KKP Trenggono meresmikan dua kapal pengawas perikanan tipe kapal cepat KP Hiu 16 dan KP Hiu 17 sebagai upaya meningkatkan kedaulatan pengelolaan perikanan di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPP-NRI).

Baca juga: Badan Keamanan Laut akan tingkatkan kehadiran di Natuna

Pung menyampaikan kedua kapal tersebut dibangun dari material pelat kapal bahan alumunium alloy yang ringan, namun kuat, minim korosi dan perawatannya cenderung lebih mudah.

Kedua kapal juga dilengkapi drone sebagai alat pendokumentasian kegiatan penghentian, pemeriksaan, dan penahanan kapal ilegal.

"Teknologinya sangat memadai untuk mendukung proses penghentian, pemeriksaan, dan penahanan," kata Ipunk.

Baca juga: Kemenhub kerahkan dua kapal patroli amankan Natuna

Sekretaris Jenderal KKP yang juga Plt Direktur Jenderal PSDKP Antam Novambar menjelaskan pembuatan kapal ini didesain bersama dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan dibangun oleh PT Palindo Marine Batam sebagai pemenang tender pengadaan kapal pengawas oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan.

KP Hiu 16 dan KP Hiu 17 ini merupakan desain seri pertama yang dimiliki KKP. Kapal dapat dibangun dengan spesifikasi yang sama, sehingga industri dalam negeri yang menyediakan material dan perlengkapan kapal ini dapat terus berproduksi.

"Jadi dalam pembangunan kapal ini, kami mengedepankan peran industri perkapalan dalam negeri," kata Antam.

Baca juga: Luhut ingin ada pangkalan nelayan di Natuna Utara
Pewarta : Yuniati Jannatun Naim
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021