Kasus penembakan oleh oknum polisi di Medan bukan karena tagihan tuak

Kasus penembakan oleh oknum polisi di Medan bukan karena tagihan tuak

Ilustrasi - Tembakan. ANTARA/HO.

Medan (ANTARA) - Aksi oknum polisi yang bertugas di Polres Binjai Bripka MJ yang melepaskan dua tembakan ke udara yang dikabarkan karena masalah tagihan pembayaran minuman tuak di kawasan De Tonga Hotel Rooftop dan Bar, Medan, Sumatera Utara, dibantah oleh pihak manajemen.

Manager De Tonga Hotel dan Bar Hari Sembiring, Rabu, mengatakan bahwa kejadian pada Kamis (25/2) malam itu tidak ada kaitannya dengan penagihan pembayaran di tempat mereka, termasuk soal adanya minuman tuak.

Ia menjelaskan pada saat itu sekitar pukul 23.00 WIB, tim Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 datang dan membubarkan sejumlah pengunjung De Tonga Hotel dan Bar.

"Pada saat Satgas COVID-19 menyuruh keluar, Bripka MJ juga langsung keluar dan temannya melakukan pembayaran. Tetapi, karena uang tidak cukup, maka langsung ke ATM untuk membayarkan. Kasir juga ikut ke bawah untuk menyelesaikan pembayaran itu," katanya.

Beberapa saat kemudian, terjadi keributan di halaman depan De Tonga Hotel dan Bar, tepatnya di area parkir.

"Menurut salah satu karyawan kami, oknum polisi tersebut marah kepada seseorang sambil berteriak ' ini mobilku' dan bersamaan terdengar suara tembakan," ujarnya.

Setelah mendengar suara tembakan, ujar dia lagi, tim Satgas COVID-19 langsung mendatangi Bripka MJ. Tak lama kemudian, dirinya langsung pergi menggunakan kendaraannya.

Kuasa Hukum De Tonga Hotel dan Rooftop dan Bar Asmaiani berharap kasus tersebut tidak dikaitkan dengan De Tonga Hotel.

"Karena, saat dilakukannya kegiatan razia oleh Satgas COVID-19, seluruh pengunjung sudah diminta untuk keluar dan tidak ada keributan yang terjadi di lokasi kafe," katanya pula.
Baca juga: Masyarakat diminta lapor bila lihat oknum polisi masuki hiburan malam
Baca juga: Kapolri terbitkan telegram soal penembakan oleh oknum polisi
Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021