Tim gabungan musnahkan 5 hektare ladang ganja di Aceh Utara

Tim gabungan musnahkan 5 hektare ladang ganja di Aceh Utara

Petugas gabungan memusnahkan lima hektare ladang ganja di Desa Jurong Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara, Rabu (3/3/2021). Antara Aceh/Dedy Syahputra

Banda Aceh (ANTARA) - Tim gabungan Polri, TNI, Badan Narkotika Nasional (BNN) bersama unsur pemerintah daerah memusnahkan lima hektare ladang ganja di Desa Jurong, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara.

Dalam pemusnahan berlangsung, Rabu, polisi menangkap seorang pelaku diduga pemilik ladang ganja. Sedangkan pelaku lainnya berinisial F melarikan diri.

Lokasi ladang ganja terletak di lereng bukit. Jarak tempuh ke ladang ganja dua jam berjalan kaki. Ladang ganja tersebut sulit dijangkau kendaraan roda dua maupun roda empat.

Kapolres Lhokseumawe AKBP Eko Hartanto mengatakan tanaman ganja di ladang tersebut diperkirakan mencapai 15 ribu batang ganja berusia dua bulan dengan ketinggian bervariasi.

Baca juga: Polisi bongkar dua ladang ganja berkedok kebun kopi di Seluma

Baca juga: Polres Bungo temukan ladang ganja di kawasan perkebunan


"Belasan ribu batang tanaman ganja yang dimusnahkan berada di dua lokasi. Total semuanya lima hektare. Tanaman ganja dimusnahkan dengan cara dicabut dan dibakar," ucap AKBP Eko Hartanto.

Didampingi Komandan Kodim (Dandim) 0103/Aceh Utara Letkol Arm Oke Kistiyanto, Eko Hartanto mengatakan pelaku berinisial M. Pelaku terancam hukuman penjara seumur hidup. Sedangkan pelaku yang melarikan diri masih dalam pengembangan.

Terkait perkiraan masih banyaknya ladang ganja di kawasan Aceh Utara, Kapolres menyebutkan bahwa pihaknya akan terus bekerja sama dengan Kodim Aceh Utara dan BNNK Lhokseumawe mencari dan menemukan ladang tersebut untuk selanjutnya dimusnahkan.

"Kami mengimbau masyarakat menginformasikan jika menemukan ladang ganja yang ada di Aceh, khususnya wilayah hukum Polres Lhokseumawe," ujarnya berharap.

Baca juga: BNN Aceh musnahkan empat hektare ladang ganja di Aceh Besar

Baca juga: Bareskrim musnahkan lima hektare ladang ganja di Sumut
Pewarta : M.Haris Setiady Agus
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021