AS siap lakukan pembicaraan dengan Iran terkait kesepakatan nuklir

AS siap lakukan pembicaraan dengan Iran terkait kesepakatan nuklir

Dokumentasi - Suasana pembangunan kembali reaktor nuklir air berat di Kota Arak, Iran, Senin (23/12/2019). ANTARA FOTO/West Asian News Agency via REUTERS/wsj.

Paris / Washington (ANTARA) - Amerika Serikat pada  Kamis mengatakan siap untuk berbicara dengan Iran tentang kedua negara yang kembali ke perjanjian 2015 untuk mencegah Teheran memperoleh senjata nuklir.

Langkah tersebut mencerminkan perubahan dalam pemerintahan AS, dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menekankan posisi Presiden Joe Biden bahwa Washington akan kembali ke perjanjian yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) jika Teheran sepenuhnya mematuhi kesepakatan tersebut.

Iran bereaksi dingin terhadap gagasan tersebut, yang dikemukakan oleh Blinken selama pertemuan video dengan menteri luar negeri Inggris, Prancis dan Jerman - kelompok yang dikenal sebagai E3 - berkumpul di Paris.

Baca juga: Iran minta AS kembali bergabung dalam pakta nuklir sebelum 21 Februari
Baca juga: Menlu Iran isyaratkan cara atasi kebuntuan kesepakatan nuklir


"Jika Iran kembali ke kepatuhan ketat dengan komitmennya di bawah rencana aksi komprehensif bersama (JCPOA), Amerika Serikat akan melakukan hal yang sama dan siap untuk terlibat dalam diskusi dengan Iran menuju tujuan itu," kata pernyataan bersama dari keempat negara itu.

Iran mulai melanggar kesepakatan nuklir pada 2019, setahun setelah mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dan menerapkan kembali sanksi ekonomi AS.

Selama beberapa bulan terakhir, Iran sering melanggar kesepakatan nuklir itu.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Washington akan menanggapi secara positif setiap undangan Uni Eropa untuk pembicaraan antara Iran dan enam negara besar yang merundingkan perjanjian awal: Inggris, China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Amerika Serikat.

"Kami siap untuk hadir jika pertemuan seperti itu akan berlangsung," kata pejabat itu kepada Reuters, setelah seorang pejabat senior Uni Eropa melontarkan gagasan untuk mengadakan pembicaraan semacam itu. Tidak jelas apakah pembicaraan akan dilakukan.

Menanggapi pernyataan keempat negara tersebut, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan Washington harus mengambil langkah pertama.

"Alih-alih menyesatkan dan membebani Iran, kelompok E3 / Uni Eropa harus mematuhi komitmen sendiri & menuntut diakhirinya warisan Trump tentang #EconomicTerrorism against Iran," kata Zarif di Twitter.

"Langkah perbaikan kami adalah tanggapan atas pelanggaran AS / kelompok E3. Hapus penyebabnya jika Anda takut efeknya," lanjutnya. "Kami akan mengikuti aksi dengan (dengan) aksi."

Zarif sebelumnya telah mengisyaratkan keterbukaan untuk pembicaraan dengan Washington dan pihak lain untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu.

Pejabat AS itu juga mengisyaratkan mungkin ada cara untuk menjembatani kebuntuan tentang siapa yang harus duluan kembali ke kesepakatan - Amerika Serikat, dengan melonggarkan sanksi ekonominya, atau Iran, dengan mematuhi batasan pada program atomnya.

"Saya tidak berpikir bahwa masalah pengurutan akan menjadi penghalang yang mencegah ... kita untuk sampai ke sana," katanya, sambil mengatakan tantangan yang lebih besar mungkin adalah mendefinisikan apa yang merupakan kepatuhan.

Sumber: Reuters
Baca juga: Iran akan tutup akses IAEA awasi nuklir jika AS tidak cabut sanksi
Baca juga: IAEA benarkan Iran produksi bijih uranium, langgar pakta nuklir 2015
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021