1.200 vaksinator disiapkan bagi vaksinasi tahap II di Kabupaten Bekasi

1.200 vaksinator disiapkan bagi vaksinasi tahap II di Kabupaten Bekasi

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi dr Sri Enny Mainiarti, SKM (kiri) mendampingi Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja (tiga dari kiri) dalam kunjungan kerja di Puskesmas Sukamahi, Kecamatan Cikarang Pusat pada Rabu (17/2/2021). (FOTO ANTARA/Pradita Kurniawan Syah).

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat menyiapkan sebanyak 1.2000 tenaga vaksinator yang akan ditugaskan saat vaksinasi tahap kedua bagi petugas pelayanan publik di daerah itu.

"Saat ini baru ada 400 lebih vaksinator. Awalnya 40 lalu replikasi, sekarang sedang jalan yang dibina lagi. Harapannya bisa 1.200 vaksinator saat pelaksanaan tahap kedua nanti," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi dr Sri Enny Mainiarti, SKM di Cikarang, Kamis.

Ia mengatakan untuk mencukupi kebutuhan jumlah tenaga vaksinator tersebut Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi berencana merekrut tenaga kesehatan dari pihak swasta.

"Karena sasaran vaksinasi tahap kedua nanti lebih luas dan banyak, kami berkoordinasi dengan swasta karena kami tidak bisa bergerak sendiri," katanya.

Komposisi swasta, kata dia, diproyeksikan lebih banyak dibanding tenaga kesehatan di bawah naungan pihaknya.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan sedikitnya ada 125 klinik swasta berstatus "provider" atau tiga kali lipat dari jumlah pusat kesehatan masyarakat di wilayahnya.

"Skema kami dari 44 puskesmas, 46 rumah sakit, ditambah 125 klinik swasta yang 'provider', sisanya kami cari dari tenaga kesehatan lain. Targetnya mendapat 400 tempat dikali tiga maka bisa tercukupi 1.200 tenaga vaksinator," ucapnya.

Dia menjelaskan setelah mendapat pelatihan dan pembinaan tata cara vaksinasi 1.200 tenaga vaksinator tersebut akan disebar ke seluruh lokasi vaksinasi tahap kedua.

Bagi petugas pelayanan publik, vaksinasi direncanakan digelar di masing-masing kantor pelayanan publik tempat mereka bekerja seperti kantor kepolisian dan TNI, kantor dinas pelayanan, serta unit sekolah.

"Termasuk di tempat fasilitas kesehatan yang kami tunjuk sebagai lokasi pelaksanaan vaksinasi tahap kedua. Ini untuk mengantisipasi dari kalangan pedagang pasar, karena tidak mungkin dilakukan di pasar jadi alternatifnya di faskes atau di sekolah terdekat" katanya.

Berbeda dengan vaksinasi tahap pertama, kata dia, vaksinasi berikutnya menyasar ratusan ribu petugas pelayanan publik mulai dari tenaga pendidik, anggota TNI, Polri, aparatur sipil negara, petugas pemadam kebakaran, Satpol PP, hingga pedagang pasar.

"Sasarannya lebih luas. Jika tahap pertama untuk 10.000 an tenaga kesehatan, tahap kedua nanti ratusan ribu. Kami sudah ajukan 468.000 dosis untuk 234.000 orang penerima vaksin tahap kedua. Jadi karena jumlahnya lebih banyak maka petugas vaksinatornya juga ditambah," demikian Sri Enny Mainiarti.

Baca juga: 10.418 tenaga kesehatan Kabupaten Bekasi telah divaksin COVID-19

Baca juga: 80 persen tenaga kesehatan Jawa Barat sudah divaksin

Baca juga: Bupati Bekasi batal divaksin Kamis ini karena sakit batuk
Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021