Emas terpuruk lagi 26,2 dolar terseret kenaikan imbal hasil dan dolar

Emas terpuruk lagi 26,2 dolar terseret kenaikan imbal hasil dan dolar

Ilustrasi - Emas batangan. ANTARA/Shutterstock/aa.

Chicago (ANTARA) - Emas tergelincir lagi pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), memperpanjang penurunannya untuk hari keempat berturut-turut, karena ekspektasi untuk pemulihan ekonomi mengangkat dolar lebih kuat dan imbal hasil (yields) acuan obligasi pemerintah AS lebih tinggi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi COMEX New York Exchange, terpuruk lagi 26,2 dolar AS atau 1,46 persen menjadi ditutup pada 1.772,80 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Selasa (16/2/2021), emas berjangka anjlok 24,2 dolar AS atau 1,33 persen menjadi 1.799,00 dolar AS.

Emas berjangka juga turun 3,6 dolar AS atau 0,2 persen menjadi 1.823,20 dolar AS pada Jumat (12/2/2021), setelah jatuh 15,9 dolar AS atau 0,86 persen menjadi 1.826,80 dolar AS pada Kamis (11/2/2021), dan menguat 5,2 dolar AS atau 0,28 persen menjadi 1.842,70 dolar AS pada Rabu lalu (10/2/2021).

Baca juga: Harga emas anjlok 24,2 dolar tertekan kenaikan imbal hasil obligasi AS

Bursa COMEX tutup pada Senin (15/2/2021) untuk libur Hari Presiden AS.

"Ekonomi AS diperkirakan perlahan pulih," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Optimisme untuk menang atas virus corona ditunjukkan dalam dolar yang sedikit lebih kuat dan dalam imbal hasil obligasi AS 10 tahun, yang naik ke level tertinggi sejak Februari 2020, Meger menambahkan.

Meningkatnya optimisme untuk rencana stimulus AS senilai 1,9 triliun dolar AS dan meningkatnya ekspektasi inflasi mendorong patokan untuk imbal hasil obligasi lebih tinggi, yang pada gilirannya mengangkat dolar ke puncak lebih dari satu minggu.

Baca juga: Dolar terangkat imbal hasil obligasi, bitcoin tembus 50.000 dolar AS

Titik impas inflasi impas, ukuran inflasi yang diharapkan, berada pada level tertinggi sejak Agustus 2014 di 2,2 persen.

Sementara itu emas dianggap sebagai lindung nilai inflasi yang kemungkinan didorong oleh stimulus yang meluas, imbal hasil yang lebih tinggi telah menantang status itu karena mereka meningkatkan peluang kerugian untuk memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Tetapi emas bisa kembali disukai begitu mata uang lain mulai mengungguli dolar akhir tahun ini, kata analis OANDA Craig Erlam.

Pejabat Federal Reserve AS bulan lalu memperdebatkan bagaimana meletakkan dasar bagi publik untuk menerima inflasi yang lebih tinggi, dan juga perlu "tetap waspada" untuk tanda-tanda tekanan di pasar-pasar aset yang menguat, menurut risalah bank sentral AS pada pertemuan kebijakan 26-27 Januari.

Emas berada di bawah tekanan tambahan karena data ekonomi yang positif. Departemen Perdagangan AS melaporkan pada Rabu (17/2/2021) bahwa penjualan ritel AS naik 5,3 persen pada Januari, angka terbaik dari ukuran ini dalam delapan bulan, dan jauh lebih baik daripada angka negatif 1,0 persen pada Desember 2020.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret turun satu sen atau 0,04 persen, menjadi ditutup pada 27,315 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April anjlok 21,9 dolar AS atau 1,71 persen menjadi menetap di 1.257,70 dolar AS per ounce.
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021