Banjir rendam ribuan rumah di 30 desa Kabupaten Karawang

Banjir rendam ribuan rumah di 30 desa Kabupaten Karawang

Seorang warga membawa barang miliknya melintasi banjir di Desa Karangligar, Karawang, Jawa Barat, Selasa (9/2/2021). ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar/hp/pri.

Karawang (ANTARA) - Banjir di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, meluas hingga merendam ribuan rumah di 30 desa di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Selasa.

Data yang dihimpun dari Satgas Kodim Karawang, Selasa, selama beberapa hari terakhir ini banjir telah melanda 30 desa yang tersebar di 17 kecamatan sekitar Karawang.

Sebanyak 5.303 rumah terendam dan 3.396 orang dilaporkan mengungsi.

Baca juga: Ratusan warga Karawang mengungsi akibat banjir

Banjir terjadi di 17 kecamatan di antaranya di Kecamatan Rengasdengklok yang meliputi Desa Rengasdengklok Selatan, Desa Amandari, Desa Rengasdengklok Utara, Desa Kertasari dan Desa Karyasari.

Kemudian di Kecamatan Cilamaya Wetan (Desa Rawagempol Kulon, Desa Tegalwaru dan Desa Cilamaya) serta di Kecamatan Telukjambe Barat (Desa Karangligar dan Desa Mekarmulya)

Selain itu juga di Kecamatan Tempuran yang meliputi Desa Tanjung Jaya, Desa Ciparagejaya, Desa Pancakarya dan Desa Jayanegara serta di Kecamatan Purwasari meliputi Desa Purwasari Perumahan Regency.

Baca juga: Ribuan rumah di Karawang terendam banjir

Titik banjir lainnya ialah Kecamatan Tirtajaya (Desa Tambak Sumur), Kecamatan Cikampek meliputi (Desa Dawuan Tengah Perum BMI), Kotabaru (Desa Pangulah Utara), Majalaya (Desa Lemahmulya Perumahan Serasi Indah) serta Kecamatan Jatisari (Desa Sukamekar dan Desa Gempolkolot).

Selanjutnya Kecamatan Pangkalan (Desa Pangkalan), Karawang Barat (Kelurahan Tanjungmekar dan Tanjungpura), Tirtajaya (Desa Kamurang), Cilebar (Desa Kertamukti), Rawamerta (Desa Panyingkiran), Cilamaya Kulon (Desa Sukajaya) serta Kecamatan Pakisjaya yang meliputi Desa Telukbuyung dan Desa Telukjaya.

Baca juga: BMKG ingatkan sejumlah daerah masih berpotensi hujan lebat dan banjir

Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana meminta pihak terkait segera memberikan bantuan dibutuhkan para pengungsi.

Ia menyampaikan saat meninjau dua titik banjir di Karawang banyak warga korban banjir yang berharap untuk segera dikirim kebutuhan bayi, balita, selimut dan makanan.

"Kita pastikan juga kebutuhan sehari-hari terpenuhi, terutama asupan gizi. Tadi untuk dapur umum juga kita akan upayakan didirikan lagi. Posko sudah siap. Berkolaborasi dengan aparat TNI/Polri," kata Bupati. 

Baca juga: Satu korban terseret banjir di Ngantang Malang ditemukan meninggal

 
Pewarta : M.Ali Khumaini
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021