Kapal perang berlayar dekat Taiwan, China sebut AS ciptakan ketegangan

Kapal perang berlayar dekat Taiwan, China sebut AS ciptakan ketegangan

Dokumentasi - Dua kapal perang AS, Mustin dan Benfold, berlayar melintasi Selat Taiwan dalam suatu pelayaran yang dipandang Taiwan sebagai bentuk dukungan dari AS, yang meningkatkan ketegangan dengan China. ANTARA/Reuters.

Beijing (ANTARA) - Amerika Serikat sengaja "menciptakan ketegangan" dan mengganggu perdamaian dan stabilitas, kata militer China, setelah sebuah kapal perang AS berlayar melalui Selat Taiwan, misi pertama di bawah pemerintahan Biden yang baru.

China, yang mengklaim secara demokratis menjalankan Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, telah marah dengan peningkatan dukungan AS untuk pulau itu, termasuk penjualan senjata dan pengiriman kapal perang melalui Selat Taiwan, yang semakin memperburuk hubungan Beijing-Washington.

Angkatan Laut AS mengatakan kapal perusak berpeluru kendali USS John S. McCain "melakukan transit rutin Selat Taiwan pada 4 Februari sesuai dengan hukum internasional". Kementerian Pertahanan Taiwan menggambarkannya sebagai misi "normal".

Baca juga: Pejabat kabinet Amerika Serikat tunda perjalanan ke Taiwan
Baca juga: Taiwan kandangkan jet tempur F-16 usai dua kecelakaan dalam sebulan


Dalam sebuah pernyataan pada Kamis malam, Komando Timur Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan pasukannya telah mengikuti dan melacak kapal itu.

"Tindakan AS adalah pengulangan trik lama 'manipulasi campuran' situasi di Selat Taiwan, dengan sengaja menciptakan ketegangan dan mengganggu perdamaian dan stabilitas regional. Kami dengan tegas menentang ini," katanya.

"Tidak peduli bagaimana situasi di Selat Taiwan berubah, pasukan Komando Timur Tentara Pembebasan Rakyat China akan dengan loyal menjalankan tugas dan misinya, dengan tegas menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan integritas teritorial."

Tahun lalu Angkatan Laut AS berlayar melalui Selat Taiwan sebanyak 13 kali.

Pemerintah Presiden AS Joe Biden sangat ingin menunjukkan dukungannya kepada Taiwan, menyebut komitmen mereka terhadap pulau itu "kokoh".

Bulan lalu Taiwan melaporkan jet tempur dan pembom China telah terbang ke sudut barat daya zona identifikasi pertahanan udaranya, bertepatan dengan kelompok kapal induk AS yang memasuki Laut China Selatan yang disengketakan.

Militer AS mengatakan penerbangan militer China itu sesuai dengan pola perilaku tidak stabil dan agresif oleh Beijing tetapi tidak menimbulkan ancaman bagi grup kapal induk.

Sumber : Reuters

Baca juga: AS kecam kegiatan militer udara China di Laut China Selatan
Baca juga: Menlu AS cabut pembatasan relasi AS-Taiwan di akhir pemerintahan Trump
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021