Kasus varian baru COVID melonjak di Turki

Kasus varian baru COVID melonjak di Turki

Pemandangan udara pemakaman Kilyos di tengah penyebaran virus corona (COVID-19) di Istanbul, Turki, 10 Desember 2020. Gambar diambil menggunakan 'drone'. REUTERS/Mehmet Emin Caliskan/AWW/djo

Ankara (ANTARA) - Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca pada Rabu (3/2) mengatakan negaranya mengalami lonjakan drastis kasus varian baru COVID-19.

"Sepertinya akan terus mengganas. Kami melihat virus mutan mudah sekali menular, dan gejala muncul lebih awal, katanya kepada awak media. Namun, jumlah kasus varian baru tersebut tidak disebutkan.

Pekan lalu, Menteri Koca menyebutkan bahwa 128 warga Turki di 17 kota terinfeksi varian baru virus corona.

Turki pada Rabu (3/2) mencatat 8.102 kasus baru COVID-19, termasuk 632 pasien tanpa gejala (OTG), sehingga totalnya menjadi 2.501.079 kasus, menurut data Kementerian Kesehatan.

Kematian COVID-19 di Turki berjumlah 26.354, termasuk 117 kematian baru. Sementara, total kasus sembuh naik menjadi 2.387.384 setelah 8.314 pasien lainnya dinyatakan terbebas dari COVID-19 dalam 24 jam terakhir.

Sebanyak 148.192 tes COVID-19 dilakukan dalam sehari terakhir, dengan jumlah keseluruhan mencapai 30.061.437.

Turki mulai menggelar vaksinasi COVID-19 massal terhadap petugas medis lini terdepan pada 14 Januari setelah otoritas menyetujui penggunaan darurat vaksin CoronaVac asal China. Hingga kini, lebih dari 2.400.000 orang telah mendapatkan suntikan vaksin.

Turki pertama kali melaporkan kasus virus corona pada 11 Maret 2020.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Guru di Turki akan divaksin jelang pembukaan sekolah pada awal Maret

Baca juga: Turki terima 6,5 juta dosis tambahan vaksin Sinovac

Baca juga: Presiden Turki Erdogan disuntik vaksin COVID-19 Sinovac


 

Turki memulai gerakan ekspor tomat kering ke 60 negara

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021