WHO, UNESCO tegaskan peran penting jurnalis dukung vaksinasi COVID-19

WHO, UNESCO tegaskan peran penting jurnalis dukung vaksinasi COVID-19

Tangkap Layar: Direktur Kebijakan dan Strategi Komunikasi dan Informasi UNESCO, Guy Berger (kanan) memberi sambutan pada acara pelatihan reportase vaksin COVID-19 untuk jurnalis yang diadakan secara virtual oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), UNESCO, dan Knight Center for Journalism in the America University of Texas, Jumat malam sampai Sabtu dini hari waktu Jakarta (29/1/2021-30/1/2021). ANTARA/Genta Tenri Mawangi/pri.

Jakarta (ANTARA) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) mengatakan para jurnalis berperan penting ikut menyukseskan program vaksinasi massal guna mencegah penularan COVID-19.

Pengakuan terhadap peran penting jurnalis disampaikan langsung oleh Direktur Kebijakan dan Strategi Komunikasi dan Informasi UNESCO, Guy Berger serta Direktur Komunikasi WHO Gabriella Stern saat keduanya memberi sambutan pada acara pelatihan jurnalis yang diadakan secara virtual Jumat malam (29/1) sampai Sabtu dini hari waktu Jakarta.

"Kita tahu laporan jurnalistik dibutuhkan tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan informasi, tetapi juga mendorong adanya kesiapan (dari otoritas terkait, red) saat dihadapkan pada krisis," kata Guy Berger saat menyampaikan sambutan ke para wartawan dari berbagai negara pada acara pelatihan bertajuk Covering the COVID-19 Vaccine: What Journalists Need to Know.

Baca juga: Menlu sebut vaksin dari COVAX akan tersedia kuartal kedua 2021
Baca juga: Menlu RI terpilih pimpin kerja sama vaksin multilateral COVAX AMC


Sementara itu, terkait vaksin dan program vaksinasi COVID-19 yang saat ini telah berlangsung di beberapa negara, Berger mengatakan jurnalis punya peranan penting mengedukasi masyarakat agar tidak mudah terhasut gerakan anti vaksin. Tidak hanya itu, para wartawan juga diharapkan dapat terus memonitor rangkaian kebijakan yang dikeluarkan pemerintah terkait pengadaan dan penyaluran vaksin COVID-19 ke masyarakat.

Berger menerangkan masyarakat mengandalkan isi laporan para jurnalis yang kritis mendalami berbagai kebijakan, kontrak pembelian, serta belanja negara terkait vaksin dan penanggulangan COVID-19 yang menggunakan uang negara.

Jurnalis, menurut Berger, jadi tumpuan masyarakat untuk menjelaskan fakta dan angka-angka yang diberikan oleh para peneliti, lembaga-lembaga pemerintahan, secara sederhana sehingga pesannya dapat diterima dan dipahami oleh seluruh kalangan.

Dalam kesempatan itu, Berger turut menyoroti banyaknya rumor dan kabar bohong yang beredar selama pandemi COVID-19 serta vaksin. Terkait itu, ia mengatakan masyarakat juga mengandalkan para jurnalis untuk melacak dan mengklarifikasi berbagai kabar bohong yang beredar, khususnya di media sosial.

Ia menyebut jurnalis bekerja layaknya "petugas bersih-bersih untuk masyarakat" (society's janitor) karena mereka tidak hanya menelusuri dan membersihkan kabar bohong sampai ke akarnya, tetapi turut mengungkap pihak-pihak tertentu yang meraup keuntungan dari penyebaran informasi menyesatkan tersebut.

Dalam acara yang sama,  Gabriella Stern memberikan pendapat tidak jauh berbeda terkait peran penting jurnalis dalam penanggulangan pandemi COVID-19.

Stern mengatakan WHO mengandalkan laporan dari para jurnalis di berbagai negara demi mengetahui masalah dan kondisi masyarakat selama pandemi sehingga nantinya badan kesehatan dunia itu dapat menyusun kebijakan serta memberi rekomendasi yang tepat sasaran.

"WHO berterima kasih atas kerja sama kalian (para jurnalis, red) yang menyajikan informasi berbasis bukti ke masyarakat selama situasi pandemi yang terus berubah cepat dan serius ini," kata Stern.
 
Tangkapan Layar: Direktur Komunikasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Gabriella Stern memberi sambutan pada acara pelatihan reportase vaksin COVID-19 untuk jurnalis yang diadakan secara virtual oleh WHO, UNESCO, dan Knight Center for Journalism in the America University of Texas, Jumat malam sampai Sabtu dini hari waktu Jakarta (29/1/2021-30/1/2021). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)


Stern menyampaikan WHO butuh dukungan para jurnalis untuk menyalurkan informasi yang disertai bukti ke masyarakat, serta melawan ketakutan dan rumor yang muncul akibat kabar bohong.

Ia pun mendorong seluruh peserta, yang sebagian besar adalah para wartawan, untuk terus mengikuti informasi dari jumpa pers atau sesi pengarahan berkala WHO demi mendapatkan informasi terbaru mengenai pandemi.

WHO, UNESCO, dan Knight Center for Journalism in the America -- yang bernaung di bawah University of Texas, menggelar acara pelatihan reportase vaksin secara virtual untuk para jurnalis dari berbagai negara selama satu hari. Acara tersebut didanai oleh Uni Eropa (EU).

Acara pelatihan yang berlangsung selama kurang lebih empat jam itu diisi oleh dua diskusi panel, dia antaranya bertajuk "Jurnalisme Vaksin" dan "Ilmu Pengetahuan tentang Vaksin".

Sesi pertama mengenai jurnalisme dan vaksin mengangkat pengalaman para wartawan dari Argentina, Brazil, Prancis, dan Jerman mengangkat isu terkait pengadaan vaksin dan program vaksinasi.

Sementara pada sesi kedua, acara diskusi menghadirkan para peneliti dan ahli kesehatan dari WHO, Kanada, dan Amerika Serikat, guna menyampaikan perkembangan terbaru mengenai vaksin COVID-19.

Baca juga: WHO minta negara-negara bersabar menunggu pasokan vaksin COVID-19
Baca juga: Dirjen WHO: Nasionalisme vaksin buat dunia di ambang "bencana moral"
Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021