Presiden sambut baik peresmian Brand Ekonomi Syariah

Presiden sambut baik peresmian Brand Ekonomi Syariah

Wakil Presiden Ma'ruf Amin berbincang bersama Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati usai meluncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) di Istana Negara Jakarta, Senin (25/1/2021). ANTARA/HO-KIP Setwapres/aa.

Jakarta (ANTARA) -
Presiden RI Joko Widodo menyambut baik peresmian Brand Ekonomi Syariah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat atas kegiatan ekonomi syariah.

"Saya menyambut baik peresmian Brand Ekonomi Syariah. Ini sangat penting untuk meningkatkan awareness masyarakat sebagai dukungan atas kegiatan ekonomi syariah," kata Presiden dalam arahannya pada acara Peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang dan Peresmian Brand Ekonomi Syariah di Istana Negara, Jakarta, Senin.

Presiden yang juga bertindak sebagai Ketua Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) mengatakan Brand Ekonomi Syariah akan turut menyatukan gerakan meningkatkan nilai tambah ekonomi syariah di Indonesia.

Baca juga: Menkeu: Literasi rendah tantangan kembangkan ekonomi syariah

Presiden menyampaikan ekonomi syariah masih memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan.

Pengembangan ekonomi syariah tidak hanya dijalankan oleh negara dengan mayoritas penduduk Muslim tapi juga negara-negara lain seperti Jepang, Thailand, Inggris, dan Amerika Serikat.

"Kita harus menangkap peluang ini dengan terus mendorong percepatan, mendorong akselerasi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah nasional, kita harus mempersiapkan diri sebagai pusat ekonomi syariah global," jelas Presiden.

Baca juga: Presiden dan Wapres luncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang

Sementara itu Wakil Presiden Ma'ruf Amin selaku Wakil Ketua merangkap Ketua Harian KNEKS menyampaikan Brand Ekonomi Syariah merupakan suatu logo atau simbol milik negara, yang digunakan untuk menyatukan kebersamaan dalam seluruh kegiatan yang berkaitan dengan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia.

Brand Ekonomi Syariah ditujukan juga untuk peningkatan literasi, edukasi, dan sosialisasi ekonomi dan keuangan syariah yang masif dengan tujuan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan keyakinan masyarakat akan ekonomi dan keuangan syariah.

"Saya berharap Brand Ekonomi Syariah dapat digunakan oleh seluruh kementerian, lembaga dan pemangku kepentingan yang bergerak dalam bidang ekonomi dan keuangan syariah, pada setiap kegiatan dan produk yang mereka miliki," ujar Wapres.

 
Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021