Pertemuan menteri luncurkan ASEAN Digital Masterplan 2025

Pertemuan menteri luncurkan ASEAN Digital Masterplan 2025

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin saat menyampaikan pidato. ANTARA Foto/Agus.

Kuala Lumpur (ANTARA) - ASEAN Digital Ministers 'Meeting (ADGMIN1) pertama  yang berlangsung secara daring di Putrajaya, Jumat, berhasil meluncurkan ASEAN Digital Masterplan 2025 (ADM2025) di bawah kepemimpinan Malaysia yang akan memetakan lanskap digital kawasan untuk lima tahun ke depan.

Informasi dari sekretariat ADGMIN1 menyebutkan tuan rumah ADGMIN1 mendapatkan kehormatan untuk mengkoordinasikan pengembangan ADM2025 untuk ASEAN yang merupakan master plan lima tahun yang aspiratif yang bertujuan untuk memfasilitasi kerjasama regional dalam pengembangan sektor digital di ASEAN.

ADGMIN1 hadir pada saat yang sangat menantang dan kritis karena ekosistem digital semakin berperan dalam kehidupan masyarakat dan bisnis di seluruh ASEAN terutama karena pandemi COVID-19, dan ADM2025 diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi digital di kawasan yang memiliki populasi lebih dari 600 juta orang.

Menurut laporan e-Conomy SEA 2020, ekonomi digital kawasan ini bernilai 100 miliar dollar AS tahun lalu, dan diperkirakan akan melonjak lebih dari 300 miliar dollar AS pada 2025.

ADM2025 yang diluncurkan Jum'at mencantumkan delapan hasil yang diinginkan, termasuk tindakan ADM2025 yang diprioritaskan untuk mempercepat pemulihan ASEAN dari COVID-19, peningkatan kualitas dan cakupan infrastruktur pita lebar tetap dan seluler, penyampaian layanan digital terpercaya dan pencegahan bahaya konsumen, dan pasar kompetitif yang berkelanjutan untuk penyediaan layanan digital.

ADM2025 juga bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan penggunaan layanan e-government, layanan digital untuk menghubungkan bisnis dan memfasilitasi perdagangan lintas batas, peningkatan kapasitas bisnis dan masyarakat untuk berpartisipasi dalam ekonomi digital, serta masyarakat yang inklusif secara digital di ASEAN.

Di akhir pertemuan, ADGMIN1 juga mengadopsi Deklarasi Putrajaya tentang "ASEAN - Komunitas yang Terhubung Secara Digital" untuk membangun ASEAN yang siap secara digital dan terhubung untuk membantu bisnis dan warga negara mendapatkan keuntungan dari peluang yang disajikan oleh ekonomi digital.

Pertemuan para menteri selama dua hari, yang dipimpin oleh Menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia Datuk Saifuddin Abdullah di lingkungan virtual, menyaksikan negara-negara anggota ASEAN melakukan diskusi yang bermanfaat tentang beberapa masalah terkait termasuk keamanan dunia maya, kerja sama TIK dan pemulihan pasca COVID-19.

Sementara itu, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin, dalam pidato utamanya Kamis mengatakan negara-negara ASEAN dapat mempertimbangkan untuk menyiapkan dana sebagai sarana untuk meningkatkan infrastruktur digital dan Internet di antara negara-negara anggota.

Dia juga mengatakan bahwa negara-negara anggota dapat membuat platform online untuk menghubungkan bisnis kecil dan menengah serta pengrajin di seluruh wilayah, menjual barang asli langsung ke konsumen, sehingga memudahkan transaksi.

Hal penting lainnya yang diangkat oleh Perdana Menteri adalah bahwa ASEAN harus menemukan cara untuk secara kolektif memitigasi kejahatan dunia maya lintas batas karena bersiap untuk muncul sebagai blok ekonomi digital yang kompetitif di periode pasca-COVID-19.

Dia mengatakan bahwa tantangan utama yang dihadapi pengelompokan regional di dunia maya adalah tetap unggul di dua bidang utama - mengurangi kejahatan dunia maya dan memajukan ekonomi digital.

ADGMIN1 yang juga diikuti oleh ASEAN Dialogue Partners - China, Jepang, Korea Selatan, India dan Amerika Serikat - serta International Telecommunication Union (ITU) memberikan kesempatan kepada mereka untuk melakukan konsultasi dan melihat bagaimana mereka bisa bekerja sama lebih lanjut.

Dalam pernyataan bersama, para menteri mengatakan mereka berharap dapat lebih memperdalam kerja sama dengan Dialog dan Mitra Pembangunan dalam meningkatkan kerja sama digital, mengembangkan sumber daya manusia, mengeksplorasi teknologi yang muncul untuk diadopsi, dan meningkatkan kapasitas untuk menangani risiko keamanan siber dalam implementasi ADM2025.

Mereka juga menegaskan kembali komitmen ASEAN untuk mengejar dialog kebijakan dan peraturan dengan mitra dialog dan pembangunan dan menyerukan partisipasi yang lebih besar dari sektor swasta untuk bersama-sama mengembangkan infrastruktur dan layanan TIK yang berkualitas.

Sebanyak sepuluh negara anggota ASEAN - Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam - berpartisipasi dalam ADGMIN1.
Baca juga: Ekonomi digital jadi fokus Pertemuan Menteri Digital ASEAN
Baca juga: Komitmen ASEAN dibutuhkan untuk dorong transformasi digital


 
Pewarta : Agus Setiawan
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021