Erick Thohir: Ekonomi syariah harus jadi prioritas dukung pertumbuhan

Erick Thohir: Ekonomi syariah harus jadi prioritas dukung pertumbuhan

Tangkapan layar - Menteri BUMN Erick Thohir dalam acara "7th Indonesia Islamic Economic Forum" di Jakarta, Jumat (22/1/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube dkhairatTV/pri.

Jakarta (ANTARA) - menyampaikan kegiatan ekonomi berbasis syariah harus dapat menjadi opsi prioritas dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

"Nah ini yang saya rasa harus menjadi fokus, bagaimana opsi daripada ekonomi syariah ini menjadi opsional yang harus menjadi prioritas," ujar Erick Thohir dalam acara "7th Indonesia Islamic Economic Forum" di Jakarta, Jumat.

Maka itu, lanjut Erick Thohir, dengan hadirnya Bank Syariah Indonesia (BSI) diharapkan dapat memperluas penetrasi ekonomi nasional melalui industri perbankan syariah.

"Kita memberanikan diri membuat terobosan yaitu merger bank syariah yang ada di Himbara (Himpunan Bank Milik Negara)," ucap Erick Thohir.

Baca juga: BI: Merger bank syariah perkuat daya saing keuangan syariah RI

Ia menyampaikan penetrasi industri perbankan syariah di Indonesia masih tertinggal jauh jika dibandingkan dengan negara tetangga Malaysia.

"Tentu secara realita bahwa data daripada kondisi bank syariah dipenetrasi itu masih sangat rendah. Kalau kita bandingkan dengan Turki, Yordania, dan Malaysia, masih jauh sekali," kata Erick Thohir.

Ia mengatakan Bank Syariah Indonesia itu ditargetkan dapat menjadi stabilisator pertumbuhan dan ekonomi nasional yang lebih luas dan tidak hanya berpangkal kepada sebagian orang saja.

"Dan tentu kita harus melakukan intervensi agar ada keberpihakan yang lebih baik terhadap perekonomian nasional," ujar Erick Thohir.

Baca juga: OJK beberkan "PR" pengembangan ekonomi dan keuangan syariah 2021

Dalam kesempatan tersebut Menteri BUMN  itu juga mengatakan bahwa dengan jumlah penduduk muslim Indonesia yang besar dapat menjadi salah satu fondasi untuk membangun industri halal.

"Kalau kita lihat banyak hal yang menjadi kesempatan untuk kita membangun fondasi industri halal, di mana halal food sendiri adalah yang luar biasa dan kita masih menjadi market, bukan menjadi produsen," kata Erick Thohir.

Menurut dia, perkembangan produk makanan halal harus diantisipasi, termasuk dalam bidang busana muslim.

Baca juga: Ketua OJK ungkap kiat dongkrak pangsa pasar ekonomi syariah

"Islamic fashion jelas kita punya market yang besar, tetapi bagaimana kita juga bisa membuat trend setter yang baru di negara-negara tetangga ataupun di dunia," katanya.

Dengan pasar syariah yang besar, lanjut dia, sudah saatnya Indonesia menjadi negara produsen.

"Tapi tidak hanya market dan logistik saja untuk menjadi negara produsen harus di-support juga pendanaan," kata Erick Thohir.

Baca juga: Wapres: Peluang produk halal masih ada, meski ekonomi tumbuh negatif
 

 

Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021