Petenis keluhkan tikus di kamar hotel isolasi Australian Open 2021

Petenis keluhkan tikus di kamar hotel isolasi Australian Open 2021

Petenis Kazakhstan, Yulia Putintseva. ANTARA FOTO/REUTERS/Tony O'Brien/pras.

Jakarta (ANTARA) - Petenis putri asal Kazakhstan Yulia Putintseva mengeluh tidak bisa beristirahat dengan nyaman di hotel tempatnya menjalani isolasi mandiri jelang Australian Open karena ada tikus yang berkeliaran di dalam kamarnya.

Menyikapi hal tersebut, otoritas setempat mengumumkan agar peserta Grand Slam awal musim tidak mencoba memberi makan tikus-tkus tersebut, demikian Reuters melaporkan, Rabu.

Kepala kepolisian negara bagian Victoria Lisa Neville mengatakan pihak berwenang akan menangani masalah pengendalian hama dengan beberapa cara.

"Seperti yang saya pahami, mungkin ada beberapa tikus yang sedang mencari makan. Kami akan meminimalkan interaksi mereka dengan tikus, kami akan terus melakukan pengendalian hama jika perlu, semoga upaya yang dilakukan minggu ini bisa menyelesaikan masalah itu," katanya kepada wartawan.

Baca juga: Peserta Australian Open positif COVID-19 bertambah tiga orang 

Putintseva membagikan rekaman gambar dari kejadian itu di media sosial, dengan terlihat tikus yang melompat keluar dari balik lemari kamarnya.

Akibat pengalaman tak mengenakkan yang dialami petenis peringkat 28 versi WTA itu, dia pun berpindah kamar, namun masih menemukan kenyataan bahwa kamar barunya di hotel tempatnya menginap di Melbourne juga dipenuhi tikus.

"Sebenarnya banyak sekali! Bahkan tidak hanya satu (tikus) di kamar saya sekarang. Kamar berbeda namun cerita yang sama, saya ingin tidur tapi tidak bisa," tulisnya dalam akun Twitternya.
 
Dia menambahkan bahwa resepsionis telah memberitahunya bahwa kamar hotel sudah penuh dan mereka tidak dapat membantunya.

"Ini lelucon," tulisnya.

Baca juga: Azarenka minta pemain tenang di tengah keluhan isolasi Australian Open 

Di akun Instagram, Putintseva juga mengutarakan keluhannya karena jendela kamar hotelnya tidak bisa dibuka. Dia mengangkat papan bertuliskan: "Kami butuh udara segar untuk bernapas,"

Lebih dari 70 pemain dan rombongan mereka diisolasi di kamar hotel selama 14 hari dan tidak bisa berlatih, setelah penumpang pada tiga penerbangan sewaan diketahui positif terinfeksi virus corona.

Sejumlah petenis mengeluh tentang kondisi tersebut, yang justru mendapat reaksi keras dari warga Australia, dengan ribuan warga negara tetap terdampar di luar negeri karena pembatasan perjalanan terkait pandemi COVID-19.

Namun, direktur turnamen Australian Open Craig Tiley pada Selasa (19/1) mengatakan "sebagian besar" petenis mendukung protokol ketat tersebut. 

Baca juga: Australian Open sebut peserta dukung penerapan isolasi ketat 
Baca juga: Peserta minta jumlah set pertandingan Australian Open dikurangi 
Baca juga: Bautista Agut sebut karantina di hotel seperti penjara ber-wifi 

 
Pewarta : Roy Rosa Bachtiar
Editor: Rr. Cornea Khairany
COPYRIGHT © ANTARA 2021