DPR minta pemerintah fokus laksanakan tanggap darurat bencana

DPR minta pemerintah fokus laksanakan tanggap darurat bencana

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat RIĀ Azis Syamsuddin saat mengunjungi lokasi evakuasi puing pesawat Sriwijaya Airlines SJ182 di dermaga JICT II Tanjung Priok, Jakarta, Senin (11/1/2021) (ANTARA/Devi Nindy)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin meminta pemerintah fokus dan sigap dalam melaksanakan tanggap darurat kepada penanggulangan penanganan korban bencana alam dengan mengerahkan bantuan yang diperlukan para pengungsi maupun warga yang terdampak di seluruh Indonesia tanpa terkecuali.

Menurut dia, Pemerintah harus dapat memastikan kebutuhan dasar pengungsi dan warga yang terdampak untuk dapat terpenuhi di wilayah pengungsian dengan tetap menerapkan protokol COVID-19.

"Melihat sejumlah bencana alam terjadi di berbagai daerah Indonesia pada awal tahun 2021 dan masih minimnya penanganan serta bantuan terbukti bahwa belum meratanya bantuan yang tersalurkan. Pemerintah harus mengawal dan mendata secara akurat agar tidak ada lagi insiden perebutan bantuan dan hal lainnya," kata Azis dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Baca juga: DPR desak pemerintah segera kirim bantuan untuk korban gempa Sulbar

Dia juga menghimbau seluruh masyarakat Indonesia untuk mewaspadai terjadinya bencana alam khususnya bagi warga yang tinggal di wilayah rawan bencana.

Menurut dia, sikap waspada itu dengan memperbaharui informasi terkini mengenai kondisi cuaca dan peringatan bencana, sehingga masyarakat dapat mengevakuasi diri jika akan terjadinya bencana alam.

"BMKG harus dapat memberikan peringatan potensi cuaca buruk sehingga Pemda dan masyarakat dapat mengantisipasi terjadinya bencana susulan," ujarnya.

Azis mengatakan, petugas di lapangan harus dapat terus berupaya melakukan evakuasi korban bencana dengan menelusuri seluruh wilayah terdampak ke tempat yang lebih aman.

Langkah itu menurut dia untuk menyelamatkan warga yang masih bertahan di pemukiman atau warga yang masih terjebak di antara reruntuhan tanah dan bangunan.

Baca juga: DPR RI apresiasi kinerja Basarnas evakuasi cepat puing Sriwijaya Air

Dia juga meminta Pemerintah dapat melakukan pengoordinasian pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana secara terencana, terpadu, dan menyeluruh. Kementerian Sosial (Kemensos) dan Dinas Sosial di daerah untuk mengerahkan Taruna Siaga Bencana (Tagana) dalam membantu proses evakuasi dan mendistribusikan bantuan kepada korban bencana alam.

"Kemensos dan Pemerintah Daerah (Pemda) untuk mendata keperluan para pengungsi dan menyalurkan bantuan yang diperlukan, seperti membangun dapur umum untuk menyediakan makanan, dan memberikan pakaian dan selimut layak pakai, serta kebutuhan lainnya," katanya.

Dia menilai Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), PLN, Telekomunikasi harus segera membuka akses ke wilayah terdampak bencana dan memperbaiki jalan yang rusak dan jalur pemancar komunikasi serta dapat menghidupkan aliran listrik.

Langkah itu menurut Azis sangat penting untuk mempermudah proses distribusi bantuan serta membangun tempat pengungsian yang layak dengan memperhatikan protokol kesehatan COVID-19, seperti mengatur jarak antar pengungsi dan membangun tempat mencuci tangan, guna menghindari terbentuknya kluster baru COVID-19 di lokasi pengungsian.

Politisi Partai Golkar itu mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk berpartisipasi membantu korban yang terdampak bencana alam dengan mengirimkan bantuan yang dibutuhkan para korban.

Baca juga: DPR sesalkan figur publik langgar prokes usai divaksin COVID-19
Baca juga: DPR: Tingkatkan mutu keselamatan transportasi penerbangan
Baca juga: Wakil Ketua DPR: PPKM langkah tepat dukung program vaksinasi

Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021