Prancis: Iran tengah bangun kapasitas senjata nuklir

Prancis: Iran tengah bangun kapasitas senjata nuklir

Sebuah bangunan yang rusak setelah kebakaran di Fasilitas Nuklir Natanz Iran, di Isfahan, Iran, 2 Juli 2020. ANTARA/REUTERS/Atomic Energy Organization of Iran/WANA/aa.

Paris (ANTARA) - Iran sedang dalam proses membangun kapasitas senjata nuklirnya dan sangat mendesak agar Teheran dan Washington kembali ke perjanjian nuklir 2015, kata menteri luar negeri Prancis seperti dikutip dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Sabtu (16/1).

Iran telah mempercepat pelanggaran kesepakatan nuklirnya dan awal bulan ini mulai melanjutkan rencana untuk memperkaya uranium hingga 20% kekuatan serpih atom (fisil) di pabrik nuklir bawah tanah Fordow. Itu adalah level yang dicapai Teheran sebelum mencapai kesepakatan dengan kekuatan dunia untuk menahan ambisi nuklirnya yang disengketakan.

Pelanggaran perjanjian nuklir Republik Islam sejak Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat darinya pada 2018 dan kemudian menjatuhkan sanksi pada Teheran dapat mempersulit upaya Presiden terpilih Joe Biden, yang menjabat pada 20 Januari, untuk bergabung kembali dengan pakta tersebut.

"Pemerintahan Trump memilih apa yang disebut kampanye tekanan maksimum di Iran. Hasilnya adalah bahwa strategi ini hanya meningkatkan risiko dan ancaman," kata Le Drian kepada surat kabar Journal du Dimanche.

"Ini harus dihentikan karena Iran dan - saya katakan ini dengan jelas - sedang dalam proses memperoleh kapasitas (senjata) nuklir."

Tujuan utama perjanjian itu adalah untuk memperpanjang waktu yang dibutuhkan Iran untuk menghasilkan bahan fisil yang cukup untuk bom nuklir, jika diinginkan, menjadi setidaknya satu tahun dari sekitar dua hingga tiga bulan. Itu juga mencabut sanksi internasional terhadap Teheran.

Para diplomat Barat mengatakan pelanggaran berulang Iran telah mengurangi "waktu yang dibutuhkan untuk berhasil" menjadi jauh di bawah satu tahun.

Iran menyangkal niat untuk mempersenjatai program nuklirnya.

Dengan pemilihan presiden di Iran yang dijadwalkan pada bulan, Le Drian mengatakan sangat mendesak untuk "memberitahu Iran bahwa ini sudah cukup" dan untuk membawa Iran dan Amerika Serikat kembali ke dalam kesepakatan.

Biden mengatakan dia akan mengembalikan Amerika Serikat ke kesepakatan jika Iran melanjutkan kepatuhan ketat dengannya. Iran mengatakan sanksi harus dicabut sebelum membalikkan pelanggaran nuklirnya.

Namun, Le Drian mengatakan bahwa meskipun kedua belah pihak kembali ke kesepakatan, itu tidak akan cukup.

"Diskusi yang sulit akan dibutuhkan mengenai proliferasi balistik dan destabilisasi Iran di wilayah tetangganya," kata Le Drian.

Sumber: Reuters
Baca juga: Iran bakal usir pengawas IAEA jika sanksi tidak dicabut
Baca juga: Uni Eropa khawatir soal dilanjutkannya pengayaan uranium Iran
Baca juga: Iran tolak usulan IAEA yang ingin ubah isi perjanjian nuklir JCPoA
Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021