SAR gabungan himpun 67 kantong pada hari keenam pencarian SJ182

SAR gabungan himpun 67 kantong pada hari keenam pencarian SJ182

Petugas PMI menyemprotkan cairan disinfektan ke kantong jenazah berisi objek temuan dari lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 rute Jakarta-Pontianak pada hari keenam Operasi SAR pesawat tersebut di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Kamis (14/1/2021). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 67 kantong berisi bagian tubuh, serpihan pesawat, dan properti atau barang milik korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ182 berhasil dihimpun Tim SAR gabungan pada pencarian hari keenam, Kamis.

Direktur Operasional (Dirops) Basarnas Brigjen TNI Rasman M.S menyebutkan ada lima kali penyerahan  objek pencarian pesawat jatuh dari Tim SAR gabungan ke Posko SAR Terpadu di Jakarta Intenational Container Terminal (JICT) 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Baca juga: Tim SAR gabungan: CVR masih dalam pencarian

Penyerahan pertama berasal dari kapal KN Karna milik Basarnas yang menyerahkan sebanyak 37 kantong berisi 36 bagian tubuh dan satu serpihan pesawat.

Penyerahan kedua berasal dari Kapal Kepolisian Air dan Udara (Polairud) yang membawa 10 kantong terdiri dari tiga kantong bagian tubuh dan tujuh serpihan pesawat dan potongan bagian besar pesawat.

Selanjutnya, kapal RIB Basarnas menyerahkan 16 kantong yang berisi 'body part'. Dan Kapal Bakamla menyerahkan dua kantong berisi serpihan pesawat serta properti korban.

Baca juga: AS tawarkan dukungan bagi Indonesia tangani kecelakaan SJ 182

Penyerahan terakhir pukul 19.05 WIB dari KRI Tjiptadi yang membawa dua kantong berisi serpihan pesawat dan properti barang pribadi para korban.

"Malam ini penyerahan kelima dari KRI Tjiptadi, objek pencarian berupa dua kantong," kata Rasman.

Rasman menyebutkan penyerahan objek pencarian dari KRI Tjiptadi merupakan penyerahan terakhir untuk operasi pencarian dan pertolongan pada hari keenam.

Dengan penyerahan objek pencarian di hari keenam ini menambah jumlah temuan operasi SAR Sriwijaya Air SJ182, yakni untuk kantong berisi bagian tubuh jenazah sebanyak 196 kantong.

Baca juga: Basarnas berharap cuaca bersahabat dukung pencarian Sriwijaya SJ 182

Semua objek temuan ini diserahkan oleh Basarnas kepada Tim Disaster Victim Identification (DVI) dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) untuk ditindaklanjuti.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada laporan terkait penemuan Cokpit Voice Recorder (CVR) yang menjadi salah satu fokus utama pencarian hari keenam operasi SAR.

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 dengan rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra.
Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021