PM Netanyahu hapus Trump dari foto spanduk Twitternya

PM Netanyahu hapus Trump dari foto spanduk Twitternya

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bercengkrama bersama Presiden AS Donald Trump di Halaman Selatan Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Selasa (15/9/2020), setelah penandatanganan dokumen Abraham Accords, yang menormalisasi hubungan antara Israel dan sejumlah negara tetangga Timur Tengah, dalam penyelarasan strategis negara-negara Timur Tengah untuk melawan Iran. ANTARA/REUTERS/Tom Brenner/AWW/djo .

Yerusalem (ANTARA) - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mencopot gambar Presiden Amerika Serikat Donald Trump dari foto spanduk di akun Twitter-nya pada Selasa.

Pencopotan gambar dilakukan Netanyahu tampaknya sebagai langkah untuk menjaga jarak dari  Trump, sekutu politiknya yang menghadapi kemungkinan pemakzulan.

Foto Netanyahu yang duduk di sebelah Trump pada sebuah pertemuan di Gedung Putih telah lama menjadi kebanggaan di akun resmi @netanyahu. Foto itu mencerminkan hubungan dekat  sang pemimpin konservatif Israel dengan presiden AS dari Partai Republik itu, juga menunjukkan popularitas Trump di Israel.

Pada Selasa pagi, foto lain dipasang di atas halaman akun --menunjukkan Netanyahu sedang disuntik dengan vaksin virus corona, bersama slogan kampanye penyuntikan vaksin Israel: "Warga Israel, kita hidup kembali".

Netanyahu sebelumnya memasang foto pertemuannya dengan Trump, yang sekian lama bersamanya menjalankan kebijakan keras terhadap Iran dan Palestina. Foto tersebut bahkan masih dipasang di situs tersebut bahkan setelah kekalahan Trump dari Joe Biden dalam pemilihan presiden AS pada November.
 
Foto itu sempat diganti sebentar pada Desember dengan gambar bertema liburan Hanukkah, yang meningkatkan spekulasi media bahwa Netanyahu telah memutuskan untuk menjauhkan diri dari Trump.

Namun, ketika festival Yahudi yang berlangsung selama delapan hari itu berakhir, gambar Trump muncul kembali --meski tidak lagi berdua dengan Netanyahu dalam sebuah foto.

Sebaliknya, Netanyahu mengunggah gambar spanduk dirinya dengan presiden dan para menteri luar negeri Uni Emirat Arab dan Bahrain dalam posisi sedang menandatangani perjanjian tentang peresmian hubungan dengan Israel di Gedung Putih pada bulan September 2020.

Tidak ada penjelasan yang diberikan di situs Netanyahu tentang hilangnya gambar Trump, sehari sebelum Dewan Perwakilan Rakyat AS diperkirakan akan mulai mempertimbangkan pemakzulan kedua kalinya setelah penyerbuan gedung Capitol pekan lalu.

Sementara itu, akun Twitter Trump sendiri pada Jumat (8/1) secara permanen ditangguhkan oleh Twitter karena dinilai membawa risiko hasutan lebih lanjut untuk melakukan kekerasan.

Dalam sambutan yang disiarkan televisi pada Kamis (7/1), Netanyahu menyebut peristiwa serangan di Capitol sebagai "amukan" dan mengatakan dia yakin demokrasi Amerika akan menang.

Sumber: Reuters

Baca juga: PM Israel ucapkan selamat kepada Biden

Baca juga: Trump: Kesepakatan Israel, UAE, Bahrain langkah besar bagi semua iman

Baca juga: Netanyahu sambut deklarasi Trump soal Jerusalem

 

Aneksasi Israel dan COVID-19 perparah kondisi rakyat Palestina

Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021