Dua helikopter TNI AU dikerahkan cari pesawat Sriwijaya

Dua helikopter TNI AU dikerahkan cari pesawat Sriwijaya

Helikopter Panther AS 565 MBe HS-4210 TNI AL bersiap mendarat saat operasi SAR kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ182 di KRI RE Matadinata 331, perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (10/1/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww.

Jakarta (ANTARA) -
TNI Angkatan Udara menerbangkan kembali pesawatnya guna mencari korban dan puing pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Senin.
 
Alutsista yang digunakan dalam pencarian itu, yakni helikopter NAS 332 Super Puma dari Skadron Udara 6 dengan Tail Number H-3217 dan helikopter jenis EC-725 Caracal dari Skadron Udara 8 dengan Tail Number HT-7205.
 
Kedua skadron udara tersebut bermarkas di Lanud Atang Sendjaja.
 
Helikopter dengan pilot Kapten Pnb Randi dan Letda Pnb Anterio ini juga membawa tim SAR dari Paskhas apabila sewaktu-waktu diperlukan.
 
Pencarian sendiri menggunakan pola ladder atau tangga sesuai dengan titik yang telah ditentukan.

Baca juga: Penyelam temukan gaun pengantin hingga seragam pramugari Sriwijaya Air
 
Operasi pencarian dipimpin langsung oleh Asops Kasau Marsda TNI Henri Alfiandi. Pencarian dilakukan selama kurang lebih 2 jam di sektor 1 dan 2 area yang telah ditentukan Basarnas.
 
Meski saat ini belum menemukan sesuatu atau benda yang mencolok, Asops Kasau mengatakan bahwa hal itu tidak ada masalah.
 
"Kami selalu berupaya untuk menjaga soliditas antara kekuatan udara dan laut sesuai dengan perintah Bapak Presiden, Panglima TNI, dan Kasau untuk tetap menjaga motivasi serta soliditas yang tinggi," kata Henri.
 
Sebagai bagian dari tim SAR, kata dia, pihaknya tidak akan menyerah sampai kapan pun.
 
"Sampai perintah itu dihentikan untuk terus mencari," kata Asops Kasau.

Baca juga: Sriwijaya siapkan penginapan khusus keluarga korban pesawat jatuh
Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021