Presiden Korsel sebut akan lakukan upaya 'terakhir' perihal Korut

Presiden Korsel sebut akan lakukan upaya 'terakhir' perihal Korut

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in berpidato pada peringatan tiga tahun pelantikannya sebagai di istana kepresidenan Gedung Biru di Seoul, Korea Selatan, Minggu (10/5/2020). (ANTARA FOTO/Kim Min-Hee/Pool via REUTERS/AWW/djo.)

Seoul (ANTARA) - Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada Senin mengatakan bahwa dia tetap berkomitmen untuk terlibat dengan Korea Utara dan melakukan upaya 'terakhir' untuk terobosan dalam pembicaraan dengan Korut.

Moon menyebutkan bahwa kerja sama dalam penanganan berbagai masalah, seperti langkah tanggapan anti epidemi, dapat membantu mengarah pada terobosan dalam pembicaraan dengan Korea Utara yang macet di tahun-tahun terakhir masa jabatannya.

"Kami akan memperkuat aliansi dengan Amerika Serikat yang sejalan dengan pelantikan pemerintahan Biden, sambil melakukan upaya terakhir untuk terobosan besar dalam pembicaraan yang buntu Korea Utara-AS dan antar-Korea," kata Moon.

Baca juga: Asisten penulis "CLOY", Gwak Moon-wan ingin satukan Korsel dan Korut
Baca juga: Korut peringatkan ancaman ketegangan selama pencarian korban Korsel


Seoul akan melakukan upaya untuk memulai pembicaraan antara Amerika Serikat dan Korea Utara ketika Presiden AS terpilih Joe Biden bersiap untuk menjabat, kata Moon dalam pidato tahunannya untuk menyambut Tahun Baru.

"Dialog dan kemakmuran bersama merupakan pendorong utama proses perdamaian di Semenanjung Korea. Keinginan kami untuk bertemu kapan saja, di mana saja, dan keinginan untuk berbicara ... tetap tidak berubah," katanya.

Moon, yang masa jabatannya sebagai Presiden Korsel berakhir pada 2022, telah menjadikan hubungan dengan Korea Utara sebagai salah satu tujuan khas masa pemerintahannya, dan dia mengatakan akan bekerja sama erat dengan pemerintahan Biden.

Pembicaraan yang bertujuan untuk meyakinkan Korea Utara agar menyerahkan senjata nuklirnya dan meningkatkan hubungan dengan Amerika Serikat dan Korea Selatan terhenti, dengan Pyongyang menuduh Seoul dan Washington mempertahankan kebijakan-kebijakan yang bersifat bermusuhan.

Korea Utara telah mengadakan kongres partai yang sedang berlangsung, di mana pemimpin Kim Jong Un membahas seruan untuk mengembangkan senjata nuklir yang lebih maju dan merevitalisasi ekonomi negara itu.

Selama akhir pekan Kim Jong Un mengecam Korea Selatan karena menawarkan kerja sama pada "urusan-urusan tidak penting" seperti penanganan wabah virus corona, bantuan kemanusiaan, dan pariwisata.

Kim mengatakan hubungan antar-Korea dapat dipulihkan jika Korsel mengubah sikapnya dan menghentikan tindakan seperti membeli senjata baru dan melakukan latihan militer dengan Amerika Serikat.

Akan tetapi, pada Oktober, Kim mengatakan bahwa dia berharap kedua Korea dapat berdamai setelah pandemi berakhir.

Sumber: Reuters

Baca juga: Korsel sebut Korut berupaya retas perusahaan vaksin COVID-19
Baca juga: Menlu Korsel, China berjanji tangani bersama Korut dan COVID-19
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021