TNI AU siapkan dua helikopter evakuasi korban pesawat Sriwijaya

TNI AU siapkan dua helikopter evakuasi korban pesawat Sriwijaya

Prajurit TNI AU bersiap melakukan pencarian korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air Sj 182 menggunakan helikopter NAS-332 Super Puma di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (10/1/2021). TNI AU mengerahkan 150 personel dan empat armada, antara lain pesawat CN 295, helikopter EC 725 Caracal, helikopter NAS 332 Super Puma dan pesawat Boeing 737 dengan dibantu helikopter Basarnas AW 305 untuk melakukan pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dari udara di perairan Kepulauan Seribu. ANTARA FOTO/Humas Kemenko Polhukam/wsj.

Jakarta (ANTARA) -
TNI Angkatan Udara menyiapkan dua unit helikopter untuk evakuasi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta Pontianak, di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Sabtu (9/1).
 
"Yang jelas TNI AU sudah siapkan aset udara yang sewaktu-waktu dapat digunakan untuk pencarian dan evakuasi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya," kata Kepala Dinas Penerangan TNI AU (Kadispenau) Marsekal Pertama TNI Indan Gilang B di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu.
 
Menurut dia, dua helikopter jenis NAS 332 Super Puma dan EC 725 Caracal yang telah disiapkan itu dapat digunakan untuk evakuasi korban karena dua heli itu terdapat "hoist" yang dapat digunakan untuk menurunkan personel penolong dengan menggunakan kabel, pada posisi heli sedang "hovering".
 
Pada Minggu pagi, tim dari TNI AU yang melakukan pemantauan dari udara ke lokasi yang diduga jatuhnya pesawat.

Baca juga: Kasal perintahkan pasukan fokus bantu Basarnas di Hari Dharma Samudera

Baca juga: Extra crew Sriwijaya Air, Fadly rencana akan nikahi pujaan hati
 
Dari udara, personel TNI AU yang dipimpin oleh Asops Kasau Marsekal Muda TNI Henri Alfiandi melihat tumpahan yang diduga minyak yang tercecer di Selatan Pulau Laki, Kepulauan Seribu. Selain itu, juga banyak serpihan yang diduga berasal dari badan pesawat
 
"Hari ini kita akan evaluasi keseluruhan koordinasi dengan Basarnas. Besok kita bergerak atas koordinasi hari ini, apakah aset udara diperlukan lagi maka kami akan turun laksanakan," ujar Indan.
 
Hasil temuan itu telah dilaporkan kepada Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono yang berada di KRI John Lie (358) dan posko yang berada di KRI Parang-647.
 
"Hasil temuan itu langsung kami laporkan ke posko di KRI Parang dan Kasal Laksamana TNI Yudo Margono," ujar Asops Kasau Marsekal Muda TNI Henri Alfiandi.
 
Sebelumnya pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada hari Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.
 
Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak di posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.
 
Pesawat "take off" dari Bandara Soekarno Hatta pada pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya pada pukul 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Baca juga: Patroli laut Bea Cukai gabung pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Baca juga: Tak ada serpihan pesawat di sekitar Pulau Laki
Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021