Arkeolog cek temuan candi abad ke 12 di Palembang

Arkeolog cek temuan candi abad ke 12 di Palembang

Arkeolog dari Balai Arkeologi Sumatera Selatan mengukur batu kapur yang ditemukan di kawasan Ilir Timur (IT) II, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (30/12/2020). (ANTARA/Nova Wahyudi/20)

Palembang (ANTARA) - Arkeolog Balai Arkeologi Sumatera Selatan mengecek temuan struktur batu tuff yang diduga sisa bangunan candi dari abad ke 12 di Kelurahan 1 Ilir Kota Palembang yang menggegerkan warga setempat beberapa hari terakhir.

Arkeolog Balar Sumsel Dr Retno Purwati, Rabu, mengatakan struktur candi baru terlihat sebagian dan kemungkinan merupakan bagian pagar candi dengan panjang susunan batu mencapai 6,07 meter ke utara serta 2,47 meter ke arah barat.

"Bentuk batunya sama dengan Candi di Lesung Batu di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara)," kata Dr Retno.

Lokasi struktur batu tuff itu berada di lahan perkebunan milik warga setempat dan berdekatan dengan pabrik pupuk Sriwijaya (Pusri), ia melakukan pendataan setelah mendapat informasi dari Komunitas Pecinta Barang Antik Sriwijaya (Kompaks).

Baca juga: Candi Muarojambi tempat pusat perayaan Waisak se-Sumatera

Baca juga: Wignyo Rahadi buat peragaan busana virtual di Candi Muaro Jambi


Sruktur batu berada 30 centimeter di bawah permukaan tanah dan sekitar lokasi merupakan padat penduduk, laporan warga setempat menyebut struktur ditemukan saat warga sedang menggali tanah untuk keperluan berkebun.

Diduga struktur candi tersebut digunakan sebagai tempat belajar Agama Budha jika berasumsi dari temuan Prasasti Telaga Batu yang menyebut wilayah 1 Ilir menjadi tempat penyebaran ajaran Budha pada masa Sriwijaya abad ke 12.

Asumsi lainnya menurut Dr Retno, struktur candi kemungkinan besar berasal dari abad 14 dan 15 jika melihat lokasi temuan yang masih berada dalam kawasan situs pemakaman Ki Gede Ing Suro yang tercatat sebagai raja pertama Kerajaan Palembang.

"Perlu penelitian lebih dalam untuk memastikannya, saat ini kami baru mendata dulu," kata dia.

Selain itu di sekitar temuan candi sudah sejak lama menjadi ladang para pemburu barang antik karena lokasi tersebut memiliki banyak catatan terkait peradaban di masa lalu.

"Dari kertas emas sampai arca sudah pernah ditemukan di sini," katanya menambahkan.*

Baca juga: Tim Cagar Budaya Indramayu temukan struktur diduga bangunan candi

Baca juga: Antisipasi erupsi Merapi, Balai Konservasi Borobudur tutup tiga candi
Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020