LIPI: Belum terbukti ilmiah varian baru virus COVID-19 lebih mematikan

LIPI: Belum terbukti ilmiah varian baru virus COVID-19 lebih mematikan

Ilustrasi - Varian baru virus Coronavirus, Covid-19 SARS-CoV-2. ANTARA/Shutterstock/pri.

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengatakan sejauh ini belum ada data ilmiah yang membuktikan varian baru virus Corona penyebab COVID-19, B117, lebih mematikan dari varian lain.

"Sejauh ini belum ada bukti konkret yang menunjukkan bahwa varian B117 lebih mematikan daripada varian lainnya," kata Kepala Laboratorium Rekayasa Genetika Terapan dan Protein Desain LIPI Wien Kusharyoto kepada ANTARA di Jakarta, Selasa.

Ia menuturkan suatu studi di Inggris menunjukkan bahwa varian virus tersebut 56 persen lebih mudah menular dan menyebar daripada varian lainnya.

"Para peneliti sedang memastikan dengan eksperimen di lab apakah varian tersebur benar-benar lebih mudah menginfeksi sel sehingga mengakibatkannya lebih mudah menular," ujarnya.

Menurut Wien, tanpa melakukan pengurutan genom virus menyeluruh (whole genome sequencing) yang lebih banyak, maka tidak tahu apakah varian tersebut sudah masuk Indonesia atau belum.

Apabila belum masuk, kata dia, maka salah satu cara mencegah masuknya varian tersebut, antara lain memperketat atau membatasi masuknya orang ke Indonesia, terutama dari negara-negara di mana varian itu sudah ditemukan.

"Kita juga perlu meningkatkan disiplin kita dalam menjalankan protokol kesehatan," tuturnya.

Baca juga: Pemerintah koordinasi laboratorium untuk teliti mutasi virus corona
Baca juga: Indonesia tutup pintu bagi WNA semua negara per 1 Januari 2021
Baca juga: Anggota DPR minta pemerintah waspadai varian baru virus corona

 
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020